Abu Dhabi

Bulan lalu gue lagi beruntung. Tiba2 ada undangan ke Abu Dhabi, ibu kotanya Uni Emirat Arab. Awalnya bukan gue yang harusnya berangkat, tapi pak bos. Tapi karena paspor doi belum jadi, ya gue yang jalan, hahaha, alhamdulillah.

Entah kenapa setiap kali gue ke luar negeri, sebelumnya pasti gue kayak sempet kepikiran sesuatu. Gue sedikit yakin, ga lama sebelum berangkat gue pernah mikir2 something soal Dubai. Ya Dubai juga di Uni Emirat Arab, tapi ternyata rezekinya ke Abu Dhabi.

Dulu juga pernah waktu 2014. Pas itu ada pemilu Malaysia. Gue ngeliat temen gue ditugasin bikin laporan dari sana. Gue cuma nyeletuk dalam hati, itu temen gue masih junior udah beruntung amat ya bisa ke luar negeri. Ga lama beberapa hari setelahnya gue ditugasin ke Thailand. Itu jadi penugasan pertama gue ke negara orang. Kayaknya gue harus sirik dulu nih baru bisa jalan2.

Undangan ke Abu Dhabi tertulis 7 hari. Di sananya sih ya 6 hari lah, tapi efektif cuma 5 hari. Soalnya, pas gue jalan tanggal 18 Oktober, itu berangkat jam 6 sore waktu Jakarta. Nyampe sana jam 11 malem waktu Abu Dhabi. Beda waktu Jakarta-Abu Dhabi tuh 3 jam. Terus pas pulang tanggal 24, itu pun jam 3 dini hari waktu sana. nyampe Jakarta jam stgh 3 sore. Aktivitas jadinya cuma dari tanggal 19-23 Oktober.

Gue bener2 luar biasa beruntung sejak berangkat ampe pulang. Utamanya perjalanan udaranya. Siapa nyangka gue bisa terbang pake kelas bisnis. Ini juga nih, mungkin karena gue sempet nonton Vincent Desta sama Prediksi yang touring ke Amerika Serikat kali ya. Mereka kan juga naik kelas bisnis.

Pesawat yang gue tumpangin kemarin itu Etihad. Dulu juga pernah kepikiran kapan ya gue bisa naik Etihad atau Emirates. Itu dua maskapai yang gue tau ketje banget lah. Kalo ke Abu Dhabi, yang gue tau juga, pasti akan naik Etihad. Sementara ke Dubai, naiknya Emirates.

Gue belum pernah naik Emirates jadi ga bisa bandingin kelas bisnisnya. Lagian kudu punya duit banyak banget kalo mau ambil kelas bisnis. Punya gue aja di Etihad itu tiketnya 50 juta rupiah. Edan kan! Tapi pasti enak fasilitasnya.

Thanks Etihad!

Cerita soal kelas bisnis nanti2 deh ya, gue cerita dulu nih di Abu Dhabi.

Ok, sayangnya gue nyampe sana tuh malem. Padahal pingin liat landscape Abu Dhabi pas siang. Kebayang sebelumnya tuh bakal ada pemandangan gedung2 pencakar langit di tengah gurun. Tapi gue belum beruntung. Emang jadwal flight ke sana tuh ga enak kalo dari Jakarta. Harus terbang dari Singapura atau Malaysia atau Thailand kayaknya biar bisa nyampe siang.

Kesan pertama yang gue dapet pas udah di Abu Dhabi tuh adalah itu kotanya, dan juga negaranya, ajaib banget. Bayangin aja, hanya dari 1971 sejak mereka jadi established sebagai negara mandiri, perkembangannya cepet banget. Udah gitu mereka kan di daerah gurun, panas pula. Tapi dalam waktu singkat bisa ngejelma jadi area super modern. Gue penasaran sih kayak apa penampakan Dubai. Mudah2an soon bisa ke sana.

Kalo dicari informasinya, minyak lah sumber cuan mereka. Tapi, ga cuma minyak. Uni Emirat Arab udah sejak akhir 1990an fokus juga ke sektor properti dan terbukti lumayan ngeboost pendapatan mereka. Tengok aja Burj Khalifa dan bangunan-bangunan di Palm Islands.

Di Abu Dhabi sendiri aja gue ga bosen2 liat gedung2nya yang bentuknya ajaib. Seolah2 arsiteknya ga takut buat bikin desain yang ga umum. Satu-satunya bangunan di Abu Dhabi yang ‘biasa aja’ dipandang dari samping, depan, atau belakangnya cuma Ferrari World. Tapi luar biasa cuy kalo lo liat dari angkasa.

Engga tau bangunan apa, tapi di situ ada logonya Manchester City.
Grand Mosque. Kembarannya ada di Solo, Jawa Tengah.
Museum Louvre.

Selain gedung, yang juga berkesan pastinya soal cuaca. Panasnya ga lembab. Gue ga keringetan pas di sana. Tapi ga tau ya kalo pas Juli-Agustus yang katanya bisa ampe 50 derajat celcius. Kemarin sih gue mentok2 di 30 derajat celcius. Panasnya demikian, daaaaaaan buat ngimbanginnya, maka di dalem ruangan dibikin dingin yang kebangetan! Jadi, bawa jaket/sweater pas bepergian menurut gue adalah wajib karena jangan ampe lo mendadak menggigil di dalem ruangan. Awalnya gue ga merasa dingin yang gimana gitu. Tapi lama kelamaan, udah mulai tuh nusuk2 dinginnya AC.

Trs, yang ga juga luput dari pandangan juga banyaknya warga asing yang kerja di Abu Dhabi, dan pastinya di kota-kota lainnya di Uni Emirat Arab. Proporsi warga aslinya yang biasa disebut Emirati tuh cuma 20% ya kalo ga salah. Sisanya pendatang.

Gue di Abu Dhabi sempet ngobrol sama Dubes Indonesia untuk Uni Emirat Arab, Husin Bagis. Menurut belio, warga India, Pakistan, dan Bangladesh jadi warga negara asing yang mendominasi sebagai pendatang mereka kerja di berbagai sektor. Sisanya Indonesia, Filipina, Nepal, Mesir, dan lainnya. Tapi kayaknya lebih banyak dari Asia, khususnya Asia Selatan dan Asia Barat atau Timur Tengah.

Hotel Anantara.
No alcohol, 100% free. Meh!
Landscape kota.

Nah, gue rasa cukup sekian cerita gue kali ini. Nanti2 gue ulas singkat deh soal kelas bisnis Etihad dan safari gurun pasir.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.