Bekerja

Ngeliat time line twitter, ada postingan video yg isinya mas2 di salah satu kota di jawa barat, lagi marah2. Dia ngomel krn kok susah amat ya cari kerja. Dia kayaknya sih udh ditolak berkali2. Ada salah satu penolakan yg kata masnya, mengharuskan tinggi badan sekian cm. Belum lagi syarat lain yang mgkn mustahil dipenuhi.

Kalo didengerin seksama, emg sedih sih ngelamar kerja tp ga keterima jg. Masnya aja bilang utk cetak cv, harus keluarin duit. Keluar duit lg utk amplop coklat. Duit lagi utk ongkos jalan. Duitnya itu mungkin dari sebagian yang harusnya untuk makan.

Trs hasil dari postingan itu apa? Sebagian sedih dan kasih semangat ke masnya. Sebagian lg ngehujat masnya. Kenapa ngehujat? Krn masnya dianggap blm kerja aja udh banyak ngeluh. Ada netijen yang respons atas hujatan itu. Dia blg masnya ga seberuntung sebagian orang yg mudah akses lokasi, punya dukungan utk beli amplop dan sebagainya, atau paham ada yg namanya portal cari kerja di dunia maya.

Gue? Dilema juga utk kasih tanggapan. Gue di satu sisi  lebih beruntung dari masnya, tapi pernah juga ngerasain jadi pengangguran, dan ga cuma sekali. Pernah dalam kondisi ke kamar mandi ampe bawa hp krn takutnya hrd yg tlpn. Pernah kecewa krn setelah melalui berbagai tes, ga lolos juga. Dari situasi kayak gitu, yg gue inget cuma banyak orang bilang bahwa hasil enak didapat ga mungkin dari usaha yg melalui sedikit rintangan.

Ada banyak juga kok temen2 gue yg udh kerja trs balik lagi jd job seeker. Gue nawarin mereka utk apply ke kantor gue. Ada yg keterima, ada yg ngga krn ga lolos tahap seleksi. Intinya ada yg namanya proses, yg bedain mungkin soal keberuntungan. Kualitas seseorang berpengaruh, tp bisa aja ga jodoh. Toh manusia diuji ga mungkin di luar kemampuannya.

Nah, skrg gmn kalo kondisinya agak lebih maju. Saat akhirnya mas2 yg di atas dan mereka yg susah cari kerja, akhirnya bs gajian tiap bulan. Mereka berkantor dengan segala macam profesi. Gue jamin deh, keluh kesah tuh akan tetap ada. Apa lagi kalo bukan krn pekerjaan yg kayak ga abis2 (ya ga mungkin abis juga sih), bos yg nyebelin, temen kantor ga bs diajak kerja sama, angka gaji ga sreg, dan problem lainnya.

Nah, siap kah skrg utk bener2 masuk dunia kerja yg juga punya duka, ga hanya suka?

Berpulang

Waktu denger kabar BJ Habibie tutup usia, gue langsung inget bokap. Ada lagi satu ayah yang meninggalkan keluarganya. Itu yang spontan muncul di kepala gue.

Sedih ya Habibie sekarang dah ga ada. Habibie bukan cuma sekadar presiden setelah orde baru, tapi dia juga sosok yang menurut gue pinter banget. Iya lah, waktu kecil apa sih yang diceritain ke kita soal Habibie? Apalagi kalau bukan pesawatnya. Dia ampe belajar jauh2 ke jerman buat bisa jadiin Indonesia sebagai negara yang mampu produksi pesawat.

Saat denger cerita Habibie dan pesawatnya, gue sendiri baru sekali naik pesawat. Itu juga belum inget kayak apa rasanya karena gue masih balita.

Selain soal sosok yang pinter, bisa bikin pesawat, Habibie yang gue tau juga pribadi yang lucu. Pernah dia ditanya apa yang paling mengejutkan dalam hidupnya. Kalo ga salah itu ya pertanyaannya. Trus dijawab Habibie, “Jadi presiden adalah hal yang paling mengejutkan.”

Kita tau Habibie tuh wakilnya Soeharto. Tau juga pastinya wakil bisa menggantikan presiden. Tapi Habibie kok ya kaget pas harus gantiin Soeharto yang dulu mengundurkan diri. Gue pas denger Habibe jawab begitu ya ketawa.

Sekarang Habibie tinggal kenangan. Buat gue, Habibie selalu jadi penyemangat supaya selalu belajar, cari ilmu tuh penting. Ada yang bilang, Indonesia merupakan negara kepulauan. Siapa yang bisa menyatukannya hanya mereka yang berilmu.

Akhir postingan ini, gue mengucapkan selamat jalan Pak Presiden, selamat beristirahat.