Kripto Haram

Lagi rame nih hari ini di dunia ekonomi tanah air. Apalagi kalo bukan soal kripto alias cryptocurrency yang dibilang haram. Tapi, ga sepenuhnya juga haram. Katanya haram sebagai mata uang. Kalau sebagai komoditas atau aset yang memenuhi syarat sebagai sil’ah dan memiliki underlying serta memiliki manfaat yang jelas, sah untuk diperjualbelikan.

Sebagai mata uang, di Indonesia pake dolar atau mata uang asing juga ga boleh sih. Jadi ya ga mungkin juga kripto dipake sebagai alat pembayaran. Tp mungkin aja, ga tau juga kan di masa depan.

Nah, mungkin yang bikin bingung pas baca boleh dijual dan dibeli selama memenuhi syarat sebagai sil’ah dan underlying. Gue juga bingung, wkwk.

Sil’ah kalo baca2 tuh salah satu poin pentingnya adalah harus punya wujud fisik. Ya gmn lah itu jadinya? Dah pasti ga ada fisiknya kripto.

Underlying, ini pas gue googling ya asli dah, bahasanya ga ada yang sederhana. Apa yang gue tangkep tuh kayaknya barang itu kudu punya sesuatu yang membuat dia punya nilai. Soal underlying ini gue nemu tulisan bagus, bisa klik di sini.

Manfaat? Hmmmmmmmmm, ya menurut gue kudu terjun langsung buat tau ada manfaatnya atau ngga sih.

Pas udah boom itu berita, muncul lah headline di media sosial dari akun2 yg geluti kripto. Beberapa skrinsyut nya gue post di bawah ini. Semua dari instagram ya.

From watcher.guru
From bloombergbusiness

Yang paling banyak komen di akun bloomberg. Di situ juga ada beberapa muslim luar negeri yang ngakunya dah terjun di dunia kripto lebih dari 1 taun. Beberapa yg laen blg justru jadi kabar gembira karena harga koin akan turun daaaaaaan saatnya serok, bahahaha.

Jadi gimana menurut anda-anda semua yang lagi gandrung di perkriptoan? Apakah akan jual semua koin? Atau justru good time buat nyerok?

Semangat ya Mas/Mbak Sales

Ini sebenernya gue mau kerja, tapi mumpung masih inget ada ide buat ngeblog, jadi gue sempetin posting.

Nah, beberapa menit lalu tuh gue ada terima telpon. Gue kira dari kantor, soalnya emg ada yang mau nelpon gue. Nomornya ga gue kenal, jadi gue angkat aja.

Eh ga taunya sales bank. Harusnya gue ngeh itu nomor sales bank, soalnya kalo nomor buntutnya xx dah pasti mereka yang telpon.

Singkat kata, gue angkat lah. Begini percakapannya:

Sales: Dengan pak alex?

Gue: Betul. (Gue kira kan orang kantor, kok sopan banget ya nanyanya)

Sales: Perkenalkan saya, sebut saja ani, dari bank aiueo. Apakah saya diizinkan menyampaikan penawaran melalui telpon via nomor pribadi bapak? (ngomongnya ngebut)

Gue: Hah? Gimana, gimana?

Sales: Perkenalkan saya, sebut saja ani, dari bank aiueo. Apakah saya diizinkan menyampaikan penawaran melalui telpon via nomor pribadi bapak? (diulang, ngomongnya masih ngebut)

Gue: Ngga saya izinkan.

Sales: Ooo baik. Boleh saya minta waktunya sebentar untuk menyampaikan informasi dari bank aiueo?

Gue: Ngga. Saya ga kasih izin.

Sales: Baik. Terima kasih. Selamat sore. (langsung buru2 ditutup sama doi)

Aneh kan? Dah gue blg ga kasih izin, kok dia malah minta waktu buat nawarin. Ngeyel. Suka sebel kalo mereka ngomong nyerocos aja cepet2. Udh gitu kalo ditolak, langsung ngomong makasih trs klik, ditutup telponnya sama mereka buru2. Lah, berasa mereka yang waktunya kesita ya.

Ada lagi beberapa jam lalu, sales bank laen. Tp gue bukan nasabah dari bank itu. Hari ini yang ketiga kali gue ditelpon. Pas pertama dia nelpon beberapa bulan lalu, gue bokis blg lagi mandi. Trs dia malah nanya, kok di kamar mandi bawa hp. Lah, ya gue jawab aja karena gue denger ada tlpn jadi gue keluar liat hp.

Si sales itu nelpon lagi beberapa hari kemudian, dan bilang saya anu loh pak, yg telpon waktu bapak lagi mandi. Damn lah, gue ga inget nomornya kan, jadi gue angkat dan ditawarin lah pinjaman uang.

Hari ini juga sama. Dia masih nawarin pinjeman. Gue angkat karena gue kira dari bang ojek, soalnya lagi pesen makanan. Pas banget tuh. Sales itu langsung lah blg mau nawarin pinjeman kek tempo lalu. Trs nanya kartu kredit gue dari bank mana. Apaan sih?! Lu dari bank A, gue bukan nasabah situ, trs urusannya apa nanya kartu kredit gue dari bank mana?

Krn gue pernah liat tuh jokes di instagram kalo ada yang nawarin pinjeman, ya bilang aja, ga perlu, saya udah banyak duit. Tp gue udh blg begitu, tuh sales tetep aja ngoceh. Hahaha.

Dulu mah sebel sih ditelpon2 mulu. Tp skrg ya udh lah, mereka kerja, cari duit. Caranya begitu, ganggu sih, tapi mau gimana lagi. Kalo gue pas sial krn keangkat, ya gue tolak baek2 aja. Yg penting blg nggak, tidak, kalau ditawarin sesuatu.

Gue jg pernah kerja jadi sales, sama lah tele marketing juga. Emg susah jualan. Tp gue bukan jual produk pinjeman begitu2. Dulu waktu pertama2 ngerasa gmn gitu, kemaren ga jualan, hari ini juga. Bsk gimana ya? Tp akhirnya dapet juga konsumen, ada yang loyal pula.

Buat mas/mbak sales bank, yang semangat deh jualannya. Tapi jangan ke gue ya. Alhamdulillah saya ga butuh pinjeman. Asuransi juga udh punya. Kartu kredit juga ada, tapi dah jarang dipake.