Korona Makin Ngeri

Barusan gue buka watsap dan langsung dapet kabar duka dari kantor. Ada temen meninggal setelah kena korona. Usianya masih 45 taun loh. Masih 10 taun lagi pensiun.

Bos gue duga sih temen kami itu punya komorbid. Tapi punya atau ngga, ya orang nya udah ga ada, cuma bisa doain aja supaya dosanya diampuni, amal ibadahnya diterima Allah.

Temen gue itu emang baru beberapa hari lalu kena korona. Kalo ga salah inget, bokapnya duluan yang kena, terus nular ke dia. Bokapnya udah lebih dulu meninggal jumat pekan lalu, sekarang temen gue jadi nyusul. Sedih banget gue.

Sekarang korona emang bener2 ngeri. Jumat lalu juga gue dapet 3 kabar duka sekaligus. Kebanyakan orang tua sih yang meninggal. Antara krn punya penyakit bawaan atau mungkin emang imun udah lemah.

Yang bikin korona ngeri tuh doi ga pake neko2, bikin sesek nafas, terus lewat aja. Makanya nih gue punya asma jadi waswas juga kan. Gue sih udah disuntik vaksin, semoga bisa aman kalau pun sial ada korona masuk ke badan gue. Tapi semoga aja ngga.

Bini gue baru dosis pertama, terus dia masih kerja pula di kantor. Semoga aman lah dia. Untungnya gue kerja di rumah, jadi urusan bebersih rumah, masak, gue yg kerjain. Wkwkwk. Yg penting bini gue ga terlalu cape, makan kenyang, istirahat cukup.

Gue juga ga kemana2. Palingan ke belanja di indomaret atau hari-hari. Pake masker dobel, ga lama2 di tempat yg ada banyak orang. Dah deh, semoga aman.

Beres Vaksinasi

Akhirnya gue dah vaksinasi. Vaksinasi pertama akhir bulan lalu dan yang kedua kemaren. Alhamdulillah profesi gue masuk kategori yang diprioritaskan buat disuntik. Semoga semua orang juga cepet dapet giliran.

Gue emg pingin banget buru2 dapet vaksin. Bukannya biar bisa keluyuran, ngemol, atau bebas nongkrong2, tapi supaya kalo ada kerjaan yang di luar rumah jadi bisa tenang.

Yang harus kita semua tau, udah dpt vaksin bukan berarti kita 100% bebas covid-19. Vaksin cuma mengurangi risiko. Kita juga masih mungkin jadi pembawa virus. Makanya tetep harus pake masker, jauh2 dari kerumunan, cuci tangan.

Nah, gimana sih pengalaman divaksinasi. Ya intinya mah cuma suntik gitu doang. Tapi harus ada beberapa persyaratan yang dipenuhi. Sebelum disuntik, tensi dicek. Kalo terlalu tinggi atau rendah ngga boleh atau harus dijadwal ulang. Waktu vaksinasi pertama tensi gue agak rendah, tapi masih boleh divaksinasi dan enggak ada efek samping.

Rame pisan euy

Bos gue, ditolak gara2 tensinya ampe 200, wkwkwk. Makanya dia harus nunggu jadual vaksin berikutnya. Gue pas vaksinasi kedua, tensi normal. Sampai H+1 vaksinasi kedua sih ga ada gejala apapun. Alhamdulillah aman lah.

Setelah cek tensi, kita kudu jawab beberapa pertanyaan yg kaitannya soal penyakit bawaan, alergi, pernah kena korona atau engga, dan beberapa lainnya. Untuk lansia, ada pertanyaan tambahan.

Kalo itu semua dijawab ga ada masalah, ya udh suntik lah itu barang ke tangan kita. Abis itu nunggu 30 menit utk observasi di tempat buat liat apakah ada gejala setelah disuntik. Jadi jangan langsung pulang. Setelah 30 menit ok, ya baru deh boleh pulang.

Tukang suntik

Berapa lama sih waktu vaksinasi? Sebenernya sih cepet. Tp krn kmrn itu antrean ampe ribuan orang, bisa ampe 3 jam. Harusnya 2 jam, tapi jadi 3 jam krn mister presiden jokowi ikut mantau pas vaksinasi pertama. Vaksinasi kedua ga ada presiden ya 2 jam lah kurang lebih.

Jokowi, di tengah yang pake baju putih

Buat yang mau ikut vaksinasi, jangan lupa yes sehari sebelumnya istirahat yang cukup. Paginya jangan lupa sarapan yang proper alias yg bener. Jangan cuma sarapan pisang goreng doang. Nasi lah pake lauk pauk, beli nasi uduk di mana kek, pake telor, pake tempe, bihun.

Akhir kata, semoga semua cepet divaksinasi, vaksinasi tuh aman. Semoga kita semua selalu sehat dan bisa aktivitas normal lagi, yang mau liburan monggo, yang mau reuni kawan2 monggo juga, yang mau nonton di bioskop monggo, semua monggo asalkan sehat.