Tergantung

Lagi mati lampu nih. Semua orang ribut2. Mulai dari orang di rumah, di kantor, di mana2. Tukang ojek aja kmrn ampe numpuk di warung depan kantor karena ngeluh hp mereka susah sinyal jadi ga bisa dpt orderan.

Jadi, ternyata susah juga ga ada listrik tuh. Ga bisa nyalain AC, susah di kamar mandi krn pompa mati, hape kudu irit2 baterai, ga bisa internetan. Kerjaan harus diburu2 karena di kantor yang pake genset harus hemat solar.

Apalagi SPBU ada yang pada tutup. Minimarket aja tutup. Hadeeeeeuuuh. Udah pasti lilin jg pada abis di warung. Kalo ga diidupin juga listrik ampe malem, ya terang suram dah cuma pake lilin.

Skrg udah serba elektronik, jadi ga ada listrik tuh kayak bencana alam. Mgkn kita bisa kali ya pake tenaga matahari buat energi cadangan di rumah. Jadi seandainya kondisi kayak skrg ya ga akan heboh. Tapi panel solar katanya mahal. Yah, nasib.

Sekian

Kadang gue suk urung beli sesuatu karena penjualnya suka bilang, harganya pake ‘an’ di belakang angkanya. Misal, beli hp, harganya Rp2 juta, tapi bilangnya Rp2 jutaan.

Yang ada di kepala gue ya bisa Rp2,5 juta, Rp 2,8 juta, pokoknya ga Rp2 juta bulet lah. Kalo emang si penjual ga tau pasti harganya, oke lah. Atau emang ngira2 atau angkanya ganjil.

Temen gue juga suka begitu, kadang mau minjem duit tapi ga gue pinjemin. Mereka nanya, punya Rp50 ribuan ga? Gue jawab aja ga ada. Wkwkwk.

Jadi, maap ya bagi yang pernah minjem tapi ga gue kasih. Eh, tp kadang2 gue juga suka sih bilang sekian-sekian itu. Jadi kalo ada yang mau balas dendam, gue persilakan.