Perantau

Sering ga sih kita ketemu sama perantau? Di jakarta, kota tempat saya ngantor, ada banyaaaak banget. Dateng dari bandung, surabaya, jogja, medan, makassar, lombok, papua, dll. Jakarta tuh ibaratnya indonesia mini.

Nah, ada yg menarik menurut saya soal perantau ini. Rasanya kita sepakat penyakit yg sering diderita mereka yang asli dari luar wilayah perantauan tuh adalah ‘kangen sama kampung halaman’. Biasanya itu akan menentukan level ketangguhan seseorang dalam menghadapi tantangan.

Nah, saya ngeliat ada lagi penyakit lain dari beberapa perantau yg saya kenal. Nama penyakitnya apa ya? Saya sendiri suka bingung utk ngerangkainya dalam kata2, hahah.

Tp dari pengamatan, ada perantau yg rupanya seperti disorientasi. Bukan ga paham waktu atau arah kiri kanan. Ini mereka kayak ngerasa hidup tuh ngebingungin. Jadi mereka kadang2 suka ngomong yg berlebihan.

Contoh, ada yg pernah bilang ga tau mau ngapain. Trs ada lagi yang lebih milih menganalisis hidupnya ketimbang ngejalanin alias ya diem aja dan ngejawab lagi mikir kalo ditanya lagi apa. Saban ketemu yg kaya gitu2, saya akhirnya denger satu kalimat keluar dari mulut mereka, ‘hidup kok berat amat’.

Ya elaaaaaah.

Padahal dulu saya selalu mikir yg namanya org merantau, pasti mereka tuh kulit badak, paling niat kalo mau dapet sesuatu, lebih luas wawasannya, atau apalah yg bagus2.

Pada akhirnya ada yang ampe bilang mau pulang kampung. Tp ditanya mau ngapain di kampungnya itu, dia blm tau. Ditanya knp mau plg kampung, ga tahan sama suasana kota besar. Trs ngapain dulunya dateng ke jakarta? Kan bikin penuh aja, malah ngabisin udara.

Ke sininya, saya ngeliat mereka yang kayak lost hope, cuma asik ngobrol2 ama temen2nya tanpa dapet insight apapun. Atau main instagram skrol atas bawah pencet tombol love. Intinya mah ga produktif lah.

Entah saya ga beruntung ketemu orang macam itu atau justru sebaliknya ya?