Hari Kerja

Biasanya setiap sabtu dan minggu, gue selalu bilang ke pacar bahwa doi tuh aneh. Kenapa? Karena dia ga kerja. Loh? Kok aneh?

Ya emang sih, sabtu dan minggu tuh hari libur. Tapi kan gue biasanya masuk kerja. Jadi gue anggap sabtu dan minggu tuh hari kerja. Tapi gue ga selalu sih kerja sabtu dan minggu. Kadang2 aja gue masuk di dua hari itu. Pokoknya hari di mana gue kerja ya itu hari kerja.

Hari libur gue emang ga seragam sama orang kebanyakan. Pas senin-jumat, pasti ada satu atau dua hari gue libur. Yah namanya juga pewarta, ga mungkin ga nemu berita dalam satu hari kan. Coba aja buka portal berita mana pun, pasti ada berita terbaru di penghujung pekan.

Btw, sebenernya enak ga enak libur di hari kerja. Enak krn bisa tidur ampe siang sementara orang udh dari pagi ketemu macet di jalan. Enak bisa ke kelurahan atau apa kek yang harus diurus tapi bisanya cuma pas hari kerja. Bisa nonton bioskop di jam pertama yang pastinya, ga perlu lama antre tiket.

Ga enaknya, ya pasti krn gue masuk pas orang2 libur. Trs, kalo mau janjian ketemuan sama kawan atau siapa lah, harus di atas jam 6 sore. Krn mereka kan masih kerja. Plus misal kalo udh berkeluarga, punya anak, ya ga bisa cengkrama pas weekend toh.

Ke sininya sih gue emg ngerasa libur sabtu minggu tuh mewah banget. Tapi krn udh bertaun2 kerja pas orang libur ya berasa biasa aja.

Sekian.

Pemilu

Hey hoh.

Lagi musim kampanye nih. Artinya apa? Artinya bentar lagi pemilu. Kita kudu pilih mau presiden yang skrg lanjut dua periode atau ganti presiden baru.

Tapi, selain coblos2 presiden, kita juga harus milih anggota dpr en dprd. Calonnya mah banyak banget. Gue aja ga kenal siapa yang ngewakilin daerah gue.

Nah, ngomong2 soal anggota legislatif, ada yg unik kmrn pas gue lewat daerah karet di jakarta. Ada foto kayak di bawah ini.

Dari posternya sih, udh jelas doi dari partai pengusung jokowi-ma’ruf. Eh, masalahnya, mukanya si calon anggota dprd itu ga ada choy. Wkwkwk. Cuma nama doang sama nomor urut di kertas suaranya. Dari situ gue mikir macem2 dong.

Mungkin si caleg itu terlalu tampan dan ga mau mengumbar kelebihannya. Atau bisa jadi dia ga sempet bikin pas foto. Atau bisa jadi dia udh tenar banget dan dengan nyebut namanya aja orang udh tau lah siapa doi. Atau nih, dia emg ga niat buat dipilih. Bisa jadi, bisa jadi.