Midnight Diner

Sejak kerja dari rumah maret kemaren, gue lgsg install netflix buat antisipasi kebosanan. Dan emg bener, kerja di rumah tuh suka suntuk apalagi blm bisa ke mana2 ya kan.

Screen Shot 2020-07-01 at 14.53.55

Di netflix akhirnya ketemu serial asal Jepang. Judulnya Midnight Diner. Gue coba tonton soalnya si pemeran utama mirip banget sama temen gue yg emang dari Jepang jg, hahaha. Kebetulan temen gue itu dah tinggal di Indonesia dari tahun 2012.

Nah, buat yg blm tau Midnight Diner, bisa coba tonton film satu ini. Sebenernya ini film udah dari 2009 ya kalo cek di google. Kalo ga salah ada dua film. Yang pertama Midnight Diner, yg kedua Midnight Diner Tokyo Story. Gue sih lagi tonton yg pertama. Baru nyampe season tiga kalo ga salah per hari ini.

Trs ceritain apa sih Midnight Diner ituh? Ceritanya soal warung makan yang dikelola koki yg namanya ga disebutin tapi suka dipanggil Master. Warung makannya cuma nyediain sedikit menu, tapi Master mau masak apa aja yg pelanggannya mau. Asalkan bahan bakunya ada.

Inti dari Midnight Diner sebenernya bukan soal makanan. Midnight Diner ngebahas soal kehidupan sehari-hari. Masakan Master cuma sekadar bumbu tambahan aja. Tapi kita bisa tau apaan aja sih makanan yg suka dikunyah orang Jepang tuh. Menarik lah.

Topik yg dibahas di setiap episode jg ga berat2 amat. Bahas kerjaan, percintaan, selingkuhan, orang tua, dunia gaib, pertemanan, dll. Unsur seks kadang2 jg ada, jadi Midnight Diner jangan ampe ditonton anak2.

Apa yg menarik lagi menurut gue dari film ini adalah sebenernya profil dari pelanggan master. Mereka yg dateng tuh kadang2 yakuza lah, penyanyi, artis film porno, polisi, penulis lagu.

Tentang pekerja seks dan industri film bokep, di Midnight Diner ditampilin kayaknya di Jepang nggak tabu soal begitu.

Karena bahasannya ringan dan filmnya ga nyampe sejam, jadi cocok lah buat selingan kalo lagi bingung gara2 bosen di rumah.

Rencana Bales Dendam

Pas lagi wabah kek skrg ini, semua org pasti punya banyak rencana bales dendam. Contoh, ah kalo korona jahanam ini dah ilang, gue mau liburan ah. Ah, mau nongkrong lah sama kawan2. Dan lainnya, dan lainnya.

Gue jg gitu. Liburan jadi salah satu kepingin. Tapi ngebayangin semua orang pingin liburan, kayak apa penuhnya tuh nanti tempat wisata. Misal ke pantai kuta di bali, pasti sumpek lautan manusia.

Makanya, dari sekian banyak rencana, liburan mah di urutan terakhir. Lagian liburan kan pastinya butuh duit ga dikit. Butuh waktu yg ga sebentar juga.

Jadi nih, hal yang mau gue kerjain pas nanti kondisi dah kalem adalah cukur rambut. Hahaha. Gerah cuy rambut panjang. Rontok pula itu banyak helai di lantai kamar.

Sekarang sih sebenernya tetep ada tukang cukur yang buka. Tp kan ya stay at home (eaaa). Agak males pula keluar rumah saking dah kelamaan kerja di rmh. Blm lagi kalo keluar rumah pasti pinginnya ga cuma ke satu tempat aja.

Ya sud lah, pada akhirnya kita semua emang kudu nunggu tanggal mainnya kapan rencana balas dendam itu bisa dilakukan yes.