Ke Salon Bisa Kena Korona?

Tau ga, kita bisa loh rupanya ketular korona kalo melakukan beberapa kegiatan. Tp itu berdasarkan risetnya Asosiasi Medis Texas ya. Di akun twitter mereka, ada infografis soal kegiatan2 yang bisa bikin kita kena korona.

Misalnya, dateng ke perpustakaan itu masuk kategori risiko rendah-moderat. Artinya tetep ada kemungkinan tertular tapi ga gede. Beda cerita kalo dateng ke bar. Asosiasi Medis Texas bilang, besar kemungkinan balik ke rumah pasti positif korona.

Nah, untuk tau apa aja kegiatan2 berisiko versi Asosiasi Medis Texas, bisa cek gambar di bawah ini. Terjemahannya gue tulis manual di bawah gambar.

Eclr9LBXgAAImkd
Bisa cek di akun ini.

Ok, jadi gue tulis level risikonya ya di bawah ini:

Risiko rendah (1-2):

  • Buka email dan ini kayaknya di kantor ya (1)
  • Beli makanan di resto tapi dibawa pulang (2)
  • Isi bensin (2)
  • Main tenis (2)
  • Kemping (2)

Risiko rendah-moderat (3-4):

  • Belanja sembako (3)
  • Joging, naik sepeda sama beberapa orang (3)
  • Main golf (3)
  • Nginep di hotel 2 hari (4)
  • Duduk di ruang tunggu dokter (4)
  • Berkunjung ke museum atau perpustakaan (4)
  • Makan di resto (di luar ruangan/outdoor) (4)
  • Keliaran (jalan kaki) di kota yang sibuk (4)
  • Sejam ada di taman (4)

Risiko moderat (5-6):

  • Makan malem di rumah kawan/keluarga (5)
  • Dateng ke pesta bbq (5)
  • Pergi ke pantai (5)
  • Belanja di mall (5)
  • Ngebolehin anak ke sekolah, kegiatan berkemah, nitipin anak ke day care (6)
  • Bekerja seminggu di kantor (6)
  • Berenang di kolam renang umum (6)
  • Berkunjung ke rumah temen atau keluarga yang udah lansia (6)

Risiko moderat-tinggi (7):

  • Dateng ke salon atau barbershop (7)
  • Makan di resto (di dalem ruangan/inside) (7)
  • Dateng ke acara pernikahan atau pemakaman (7)
  • Traveling naik pesawat (7)
  • Main basket (7)
  • Main sepak bola (7)
  • Pelukan atau salaman (7)

Risiko tinggi (8-9):

  • Makan di prasmanan (8)
  • Olahraga di gym (8)
  • Dateng ke taman hiburan semacem ancol kalo di jakarta (8)
  • Pergi nonton di bioskop (8)
  • Dateng ke konser musik yang pengunjungnya banyak banget (9)
  • Dateng ke stadion olahraga (9)
  • Dateng acara keagamaan yang dihadiri lebih dari 500 orang (9)
  • Pergi ke bar (9)

Nah, dah liat daftarnya? Kalian udah ngapain aja? Kalo gue sih pernah buka email di kantor, isi bensin, belanja sembako, joging di komplek rumah, makan di resto keluar ruangan, salaman.

Yang paling gawat emang salaman. Apalagi gue pernah salaman sama kawan pas lagi di kantor. Momennya salaman karena emang baru banget lebaran. Begonya ya kok gue ikut salaman. Temen gue ngapain juga salaman. Pas gue liat dia salaman jg sama orang lain.

Tapi itu udah dua bulan lalu, alhamdulillah gue ga kenapa2. Jadi, stay safe semuanya ya supaya ga tertular dan ga nularin.

40%

Angka 40% seperti yang tertulis di judul bisa diartiin macem2. Tapi kalo di bidang usaha, itu cuma bisa punya 2 arti aja. Kalo ga untung, ya rugi.

Singkat kata, gue punya usaha dan gara2 korona, rugi ampe 40% pas maret kemaren. Yes anda semua ga salah baca, RUGI 40% BOS!!!

Berbekal petuah orang bijak, badai pasti berlalu. Ya gue sabar2 aja pas kena musibah macam itu. Dan setelah gue cek lagi per gue posting ini, gue masih rugi, tapi cuma 2%.

Buat ilustrasi aja, andai tiap bulan untung minimal 100 juta rupiah. Eh, tetiba rugi 40% atau lo ilang 40 juta seketika. Gue sih pas tau berapa rugi yg kudu ditanggung ya cuma bisa ketawa. Tp ketawa hambar.

Nah di mari sebenernya gue bukan cuma share musibah. Gue mau ngasih tau walau rugi tapi ga jleb banget karena ada uang darurat. Kabar gembiranya, uang darurat yg gue punya bisa nutup rugi segede itu.

Lebih agak gembira lagi, uang daruratnya sekarang ini cuma harus nutup rugi 2%. Misal dari 100 jt trs rugi 2%, artinya yg ditanggung dana darurat cuma 2 jt. Yaa better lah daripada nanggung 40 jt terus.

Uang darurat sebenernya inti dari postingan ini. Gue sebenernya ga nyangka harus pake uang darurat yang pinginnya mah duit itu gue pake buat keliling dunia. Tapi apa mau dikata ya kan.

Dana darurat itu jg berguna banget misal kita kena potong gaji atau paitnya, kena PHK. Gambarannya sama kayak di atas. Biasa punya penghasilan 50 juta sebulan, eh berkurang sekian atau malah ga dapet sama sekali karena dipecat.

Walau dana darurat ga sebesar nominal yg kita dapatkan setiap bulannya, tapi setidaknya bisa nutup kebutuhan wajib lah. Bisa nyambung hari ampe dapet kerjaan baru bagi yang terpaksa nganggur.

At the end, semoga korona bedebah ini cepet musnah. Krn pasti ga cuma gue doang yg rugi ampe 40%, pasti ada banyak orang yang senasib dan pasti ada yg lebih parah ruginya.