Ratu Semua Orang

Akhirnya bisa ngeblog lagi setelah kmrn sempet sibuk banyak kerjaan. Blm lagi ada tukeran jadwal masuk sama bos di kantor, jadi kudu kerja pas weekend 2 minggu berturut2.

Nah, skrg gue mau late posting soal Ratu Elizabeth II. Sebenernya mau posting kmrn, tapi baru bisa hari ini.

Menurut gue Elizabeth nih luar biasa. Padahal belio nih ratunya inggris, tapi kok kayak ratu semua orang di muka bumi. Emang sih ada banyak negara persemakmuran alias commonwealth dan mereka jumlahnya puluhan, kalo ga salah 53 atau 56 ya. Kalo dikali sama jumlah populasi di masing2 negara ya jadi kesannya Elizabeth emang banyak banget rakyatnya.

Tapi yang ga masuk persemakmuran aja ikut berkabung. Makanya Elizabeth nih menurut ogut memang sosok yang luar biasa.

Soal lain yang menarik setelah ga ada Elizabeth rupanya inggris bikin penyesuaian karena sekarang yang jadi pemimpinnya raja, bukan ratu lagi. Mulai dari lagu kebangsaan, bukan lagi God Save the Queen, tapi jadi God Save the King. Gambar Elizabeth di uang pound sterling katanya juga bakal diganti.

Kalo gambar di uang sih biasa lah ya. Di indonesia juga tiap berapa taun sekali diganti. Tapi kalo lagu kebangsaan tuh yang gue pikir pasti ribet lah. Udah biasa nyanyi save the queen, sekarang harus ngucapin save the king. Di liriknya juga kan ada she, her, nanti juga harus ganti jadi he dan his.

Yah, itu urusan mereka lah ya. Kita liat aja nanti kayak apa jadinya inggris di tangan charles. Banyak yang ga suka ama charles kan setelah dia putus sama lady diana. Gue liat di twitter juga rame banget yang persoalin soal camilla yang katanya ngerebut posisi diana. Jadinya ngegosip.

Soal cinta segitiga diana-charles-camilla sih ada tuh dokumenternya di netflix or disney hotstar, judulnya in her own words. Gue sih blon nonton, tapi berencana nonton.

Akhirnya Bali

Akhirnya bisa juga liburan. Agak susah mau liburan krn istri jadwal kerjaannya susah diganggu dan lagi pandemi juga. Tapi akhirnya diputuskan untuk berangkat. Sebenernya hampir sempet ga jadi karena tiket pesawat lg mahal. Trus setelah dipikir2 ya udah lah jalan aja, ga tau juga kapan lagi bisa jalan2. Kebetulan nyonya juga bisa cuti.

Tanah Lot.

Jadi gue sama istri pergi ke bali tgl 13-16 kmrn. Knp bali? Krn istri gue blm pernah ke sana dan kayaknya kalo ngomongin indonesia kan destinasi wisatanya yang paling top tuh bali. Gue sendiri udh sering tapi utk urusan kerjaan. Jadi ya udh kita ke sana. Udah dari bali, mau ke pantai ancol juga gpp lah ya, hahaha.

Enaknya bukan urusan kerja dan bukan juga open trip, agenda di bali ga padet. Gue toh pas nyampe tgl 13 cuma ke tanah lot aja setelah check in.

Tanah Lot.

Tgl 14 ke pantai melasti. Pantainya luar biasa cakep. Abis dari melasti, makan seafood di menega, jimbaran. Menega tuh restoran yang selalu gue datengin tiap kali ke bali pas lg dinas.

Pantai Melasti.
Pantai Jimbaran.
Pantai Jimbaran.

Tgl 15 ke GWK. Trs nonton tari kecak di pura uluwatu. Tgl 16 pulang, tp sebelum pulang nongkrong di la plancha yg ngehits itu.

Patung Garuda Wisnu Kencana.
Atraksi di Garuda Wisnu Kencana Cultural Park.
Tari Kecak di Pura Uluwatu.
La Plancha.

Di tanah lot, jimbaran, uluwatu, ga ada yang bisa dapet full sunset. Matahari ilang di tengah jalan gara2 ketutup awan. Padahal gue udh set agenda liat sunset, eh rupanya blm beruntung. Tapi gpp lah, so far langit biru selama di bali.

Selama di bali, ga rame turis. Cuma di uluwatu aja tumpah ruah. Kebanyakan di jalan di tempat wisata di restoran, isinya turis asing. Mgkn turis lokal mikir2 juga ke bali tapi tiket pesawat mahal. Satu sisi berkah juga sih buat gue, hahaha.

Pemandangan umum di bali.
Pencuri kecil.