Bahasa Spanyol

Jadi sekarang gue lagi belajar bahasa spanyol. Edan kan.

Ceritanya gini. Kan november taun lalu sama maret taun ini gue ditugasin buat bikin laporan soal WSBK sama moto-gp di lombok.

Setelah dari WSBK sih gue belum memutuskan buat belajar bahasa spanyol. Tapi setelah moto-gp, gue ngerasa butuh. Kenapa? Karena rupanya pembalap-pembalap tuh banyak banget yang asalnya dari spanyol.

Jadi ada pas satu sesi ngobrol sama pembalap suzuki (antara Alex Rins atau Joan Mir), perwakilan tim bilang gini, “Buat yang mau nanya, silakan yang pertama dalam bahasa inggris dan kedua dalam bahasa spanyol.”

Awalnya tuh gue ga ngeh ya soal asal negara pembalap2 itu. Tp rupanya emang banyak banget pembalap spanyol di moto-gp. Di WSBK juga banyak, tapi ga sebanyak moto-gp. Di moto-gp yang juga lumayan ngejamur tuh pembalap dari italia kayak Enea Bastianini, Francesco Bagnaia.

Temen gue bilang, di spanyol tuh moto-gp ibaratnya kayak bulu tangkis kalo di indonesia. Seandainya ada anak kecil di sana bilang mau kayak Marc Marquez, itu dah pasti dapet dukungan 100% dari orang tuanya. Edan kan. Ga heran di kalender moto-gp, ada tiga jadwal balapan di spanyol.

Akhirnya april gue memutuskan belajar bahasa spanyol. Karena gue kan wfh, jadi waktu agak fleksibel. Gue cari info soal les online. Ketemu lah di satu situs dan ketemu orang indonesia yang punya pengalaman 8 taun tinggal di madrid. Sekarang si doi tinggal di bandung.

Awalnya gue jumpa 4 kali seminggu. Tapi jadinya 2 kali seminggu karena ada perubahan jadwal kerja kantor. Tapi gpp. Belajar tiap hari plus ditambah load kerja ternyata bikin otak ngebul. Jadi 2 hari seminggu gue anggap ok. Lagian 1 harinya gue belajar 2 jam.

Ga cuma ambil les, gue juga beli bukunya. Español para Indonesios yang nivel basico dan intermedio. Harga 2 buku itu kalo ga salah totalnya 140 ribu deh di tokopedia. Plus dapet cd jadi bisa latihan audio juga. Lumayan bagus bukunya utk belajar tata bahasa. Gue baca setiap saat pas ada waktu luang jadi bisa imbangin materi yang dikasih guru les.

Lumayan rekomen lah buat gue nih buku.

Selain les, buku, gue juga belajar lewat aplikasi di hape, namanya duolingo. Sebenernya duolingo ok, tapi ga terlalu diterangin soal tata bahasa. Jadi misalnya ada kalimat banco esta cerrado (bank itu tutup). Ga tau tuh gue rupanya cerrado yang berupa kata sifat, gendernya ikut kata benda. Karena banco itu maskulin, ya kata sifat ikut maskulin. Contoh lain, casa yang artinya rumah. Karena dia feminim, jadi gender kata sifat juga harus ikut kata benda. Makanya di jakarta kita pernah denger casa blanca. Artinya rumah putih. Kalo mobil putih jadinya coche blanco.

Belajar dari dunia maya juga wajib dong. Banyak kok web yang kasih ilmu gratis, di youtube juga ada. Lumayan buat perbandingan dan ngelengkapin materi yang didapet dari les, buku, atau duolingo.

Trs susah ga bahasa spanyol? Mayan menantang lah. Apalagi kita harus tau yang mana kata benda maskulin dan feminim. Trs kayak bahasa inggris, bahasa spanyol juga ada konjugasinya. Yang wow tuh kata kerja bisa berubah tergantung subjek dan gender.

Contoh nih, pakai kata kerja makan, comer.

Saya = yo > yo como

Kamu = tú > tu comes

Dia cowo = él > el come

Dia cewe = ella > ella come

Anda = usted > usted come

Kita = nosotros > nosotros comemos

Mereka laki-laki = ellos > ellos comen

Mereka perempuan = ellas > ellas comen

Kalian = vosotras = vosotras coméis

Anda jamak = ustedes > ustedes comen

Setelah belajar dan mulai apal beberapa kosa kata, kuping gue mulai bisa nangkep beberapa omongan di money heist. Akhirnya mulai kepake juga walau sekeder nonton pilem ya kan, haha.

Yah begitu lah postingan kali ini. Karena wfh, ada peluang buat nambah2 skill. Kali aja gue ada penugasan ke spanyol atau liburan ke negara lain yang berbahasa spanyol. Ada banyak juga loh rupanya negara yang pake bahasa spanyol. Di amerika serikat aja bahkan bahasa spanyol tuh kayak jadi bahasa kedua. Emezing kan.

Keyboard Lama

Kemaren kan udah posting keyboard baru. Nah, gue baru inget ternyata taun lalu gue juga pernah beli keyboard. Merek logitech, tipe K380. Harga? Waktu beli Mei 2021 sih 385 ribu. Tapi bukan mechanical kayak rexus kmrn itu.

Kenapa gue beli keyboard saat itu? Soalnya kan taun lalu gue masih tinggal di kostan. Krn tinggal sama istri dan ada barang2 dia juga, ya sekamar ditaro komputer rasanya sumpek banget. Makanya gue kerja pake laptop. Buat yang belum tau, gue kerja ga perlu di kantor ya alias WFH is okey. Kantor bilang sih selamanya, hue hehehe.

Nah berhubung pake laptop, monitornya tuh ga setinggi mata. Jadi gue saban ngetik selalu nunduk. Pegel dah tuh leher. Akhirnya gue kepikiran browsing cari stand laptop. Eh nemu. Walau ga murah, 339 ribu merek vivan tipe VLS01, ya terpaksa beli kan daripada leher cedera.

Stand laptop. Lumayan ok.

Pas pake stand, problem barunya adalah pegimane gue ngetiknya? Masa tangan ngambang gitu. Jadilah cari keyboard. Cari yang murah. Cari yang bluetooth dan ketemu lah K380. Tp dipikir2 mahal juga sih 385 ribu ituh. 😦

Awalnya beribet banget karena gue biasa pake keyboard full size 100%. Tapi lama2 bisa biasa. Tebel keypad sama kayak laptop kebanyakan, tapi miripnya sih kayak macbook.

Switch power di kiri atas. Karena ini wireless jadi pake baterai ya, dua biji ukuran A3.

K380 ini bisa dipake multi device. Jadi ga cuma nyambung ke laptop gue aja, juga ke hp, ke TV juga bisa, atau apalah yang ada bluetoohnya. Tapi cuma maksimal 3 device aja dan pengaturannya pake tombol F1 F2 F3 warna kuning di atas tombol nomor 1 2 3. Koneksinya smooth, jadi pas laptop nyala dan keyboard juga kebetulan udah on, terus kita pencet tombol apa aja langsung nyambung.

Pengaturan koneksi device.

Harusnya bisa dipake di macbook karena dia punya tombol cmd. Gue blm pernah coba di macbook soalnya macbook gue keburu rusak. Mo ganti ga punya duit, jadi pake laptop windows aja.

Tombol cmd di tombol alt.

K380 ga punya kaki. Jadi buat yang ga biasa, bisa ditambahin apa lah buat ganjel di bagian belakangnya supaya agak ninggi. Gue sih ga masalah karena kan fisik keyboardnya ga gede dan ga manjang ke belakang, jadi semua tombol kejangkau jari.

Begitu lah peralatan tempur gue selama wfh ini. Ga cuma keyboard sih, gue juga beli mouse, headset, stand handset nya, mouse pad, stand hp, dan apalagi gue ga inget. Intinya krn kamar kostan atau rumah tuh sebenernya bukan tempat kerja, jadi kudu disesuaikan.

Beli mouse bluetooth juga, biar meja ga kebanyakan kabel seliweran.

Bukan berarti WFH trs ngetik sambil tiduran di kasur kan. Atau sambil boker di WC. Tetep butuh sesuatu lah yang buat nunjang kerjaan. Mgkn orang lain ga perlu beli2 kayak gue, tapi gue sih butuh. Eh kecuali keyboard rexus ya, itu mah cuma pingin aja, hahaha.