Semangat ya Mas/Mbak Sales

Ini sebenernya gue mau kerja, tapi mumpung masih inget ada ide buat ngeblog, jadi gue sempetin posting.

Nah, beberapa menit lalu tuh gue ada terima telpon. Gue kira dari kantor, soalnya emg ada yang mau nelpon gue. Nomornya ga gue kenal, jadi gue angkat aja.

Eh ga taunya sales bank. Harusnya gue ngeh itu nomor sales bank, soalnya kalo nomor buntutnya xx dah pasti mereka yang telpon.

Singkat kata, gue angkat lah. Begini percakapannya:

Sales: Dengan pak alex?

Gue: Betul. (Gue kira kan orang kantor, kok sopan banget ya nanyanya)

Sales: Perkenalkan saya, sebut saja ani, dari bank aiueo. Apakah saya diizinkan menyampaikan penawaran melalui telpon via nomor pribadi bapak? (ngomongnya ngebut)

Gue: Hah? Gimana, gimana?

Sales: Perkenalkan saya, sebut saja ani, dari bank aiueo. Apakah saya diizinkan menyampaikan penawaran melalui telpon via nomor pribadi bapak? (diulang, ngomongnya masih ngebut)

Gue: Ngga saya izinkan.

Sales: Ooo baik. Boleh saya minta waktunya sebentar untuk menyampaikan informasi dari bank aiueo?

Gue: Ngga. Saya ga kasih izin.

Sales: Baik. Terima kasih. Selamat sore. (langsung buru2 ditutup sama doi)

Aneh kan? Dah gue blg ga kasih izin, kok dia malah minta waktu buat nawarin. Ngeyel. Suka sebel kalo mereka ngomong nyerocos aja cepet2. Udh gitu kalo ditolak, langsung ngomong makasih trs klik, ditutup telponnya sama mereka buru2. Lah, berasa mereka yang waktunya kesita ya.

Ada lagi beberapa jam lalu, sales bank laen. Tp gue bukan nasabah dari bank itu. Hari ini yang ketiga kali gue ditelpon. Pas pertama dia nelpon beberapa bulan lalu, gue bokis blg lagi mandi. Trs dia malah nanya, kok di kamar mandi bawa hp. Lah, ya gue jawab aja karena gue denger ada tlpn jadi gue keluar liat hp.

Si sales itu nelpon lagi beberapa hari kemudian, dan bilang saya anu loh pak, yg telpon waktu bapak lagi mandi. Damn lah, gue ga inget nomornya kan, jadi gue angkat dan ditawarin lah pinjaman uang.

Hari ini juga sama. Dia masih nawarin pinjeman. Gue angkat karena gue kira dari bang ojek, soalnya lagi pesen makanan. Pas banget tuh. Sales itu langsung lah blg mau nawarin pinjeman kek tempo lalu. Trs nanya kartu kredit gue dari bank mana. Apaan sih?! Lu dari bank A, gue bukan nasabah situ, trs urusannya apa nanya kartu kredit gue dari bank mana?

Krn gue pernah liat tuh jokes di instagram kalo ada yang nawarin pinjeman, ya bilang aja, ga perlu, saya udah banyak duit. Tp gue udh blg begitu, tuh sales tetep aja ngoceh. Hahaha.

Dulu mah sebel sih ditelpon2 mulu. Tp skrg ya udh lah, mereka kerja, cari duit. Caranya begitu, ganggu sih, tapi mau gimana lagi. Kalo gue pas sial krn keangkat, ya gue tolak baek2 aja. Yg penting blg nggak, tidak, kalau ditawarin sesuatu.

Gue jg pernah kerja jadi sales, sama lah tele marketing juga. Emg susah jualan. Tp gue bukan jual produk pinjeman begitu2. Dulu waktu pertama2 ngerasa gmn gitu, kemaren ga jualan, hari ini juga. Bsk gimana ya? Tp akhirnya dapet juga konsumen, ada yang loyal pula.

Buat mas/mbak sales bank, yang semangat deh jualannya. Tapi jangan ke gue ya. Alhamdulillah saya ga butuh pinjeman. Asuransi juga udh punya. Kartu kredit juga ada, tapi dah jarang dipake.

Korona Makin Ngeri

Barusan gue buka watsap dan langsung dapet kabar duka dari kantor. Ada temen meninggal setelah kena korona. Usianya masih 45 taun loh. Masih 10 taun lagi pensiun.

Bos gue duga sih temen kami itu punya komorbid. Tapi punya atau ngga, ya orang nya udah ga ada, cuma bisa doain aja supaya dosanya diampuni, amal ibadahnya diterima Allah.

Temen gue itu emang baru beberapa hari lalu kena korona. Kalo ga salah inget, bokapnya duluan yang kena, terus nular ke dia. Bokapnya udah lebih dulu meninggal jumat pekan lalu, sekarang temen gue jadi nyusul. Sedih banget gue.

Sekarang korona emang bener2 ngeri. Jumat lalu juga gue dapet 3 kabar duka sekaligus. Kebanyakan orang tua sih yang meninggal. Antara krn punya penyakit bawaan atau mungkin emang imun udah lemah.

Yang bikin korona ngeri tuh doi ga pake neko2, bikin sesek nafas, terus lewat aja. Makanya nih gue punya asma jadi waswas juga kan. Gue sih udah disuntik vaksin, semoga bisa aman kalau pun sial ada korona masuk ke badan gue. Tapi semoga aja ngga.

Bini gue baru dosis pertama, terus dia masih kerja pula di kantor. Semoga aman lah dia. Untungnya gue kerja di rumah, jadi urusan bebersih rumah, masak, gue yg kerjain. Wkwkwk. Yg penting bini gue ga terlalu cape, makan kenyang, istirahat cukup.

Gue juga ga kemana2. Palingan ke belanja di indomaret atau hari-hari. Pake masker dobel, ga lama2 di tempat yg ada banyak orang. Dah deh, semoga aman.