Korona Makin Ngeri

Barusan gue buka watsap dan langsung dapet kabar duka dari kantor. Ada temen meninggal setelah kena korona. Usianya masih 45 taun loh. Masih 10 taun lagi pensiun.

Bos gue duga sih temen kami itu punya komorbid. Tapi punya atau ngga, ya orang nya udah ga ada, cuma bisa doain aja supaya dosanya diampuni, amal ibadahnya diterima Allah.

Temen gue itu emang baru beberapa hari lalu kena korona. Kalo ga salah inget, bokapnya duluan yang kena, terus nular ke dia. Bokapnya udah lebih dulu meninggal jumat pekan lalu, sekarang temen gue jadi nyusul. Sedih banget gue.

Sekarang korona emang bener2 ngeri. Jumat lalu juga gue dapet 3 kabar duka sekaligus. Kebanyakan orang tua sih yang meninggal. Antara krn punya penyakit bawaan atau mungkin emang imun udah lemah.

Yang bikin korona ngeri tuh doi ga pake neko2, bikin sesek nafas, terus lewat aja. Makanya nih gue punya asma jadi waswas juga kan. Gue sih udah disuntik vaksin, semoga bisa aman kalau pun sial ada korona masuk ke badan gue. Tapi semoga aja ngga.

Bini gue baru dosis pertama, terus dia masih kerja pula di kantor. Semoga aman lah dia. Untungnya gue kerja di rumah, jadi urusan bebersih rumah, masak, gue yg kerjain. Wkwkwk. Yg penting bini gue ga terlalu cape, makan kenyang, istirahat cukup.

Gue juga ga kemana2. Palingan ke belanja di indomaret atau hari-hari. Pake masker dobel, ga lama2 di tempat yg ada banyak orang. Dah deh, semoga aman.

Babak Baru

Minggu besok ceritanya bakal jadi babak baru buat gue. Tinggal di jakarta sama istri yang baru aja keterima kerja. Sebelumnya kan nyonya kerja di bandung. Gue sendiri kantornya di jakarta, tapi karena WFH ya bisa kerja di bandung.

Eh, alhamdulillah loh istri gue bisa dapet kerja di situasi pandemi kek gini. Setelah 9 bulan nganggur, beberapa kali ada panggilan kerja tapi ga nyantol juga, rupanya jelang 2021 rezeki baru nongol.

Walaupun buat dia, gaji ga sesuai harapan. Apalagi punya pengalaman kerja udah lima tahun, tapi ya rapopo, disyukuri.

Berhubung blon punya rumah, ya kudu nyari kostan. Udah googling cari yang lokasinya deket kantor istri, tinggal disurvei. Nyarinya emang yang deket kantornya karena kan dia kagak tau jakarta, entar malah nyasar.

Emang sih ada ojek sama kereta, tapi ya lagi korona mending gue yg anter jemput. Kalo taksi or grab car, mahal cuy.