2020

Selamat taun baru. Semoga yang dipingin bs tercapai taun ini.

Ini postingan pertama taun 2020. Dan wow juga karena rupanya hari ini udh tanggal 11 aja. Dah lewat 10 hari, cepet banget waktu ya.

Summary aja, awal taun semua orang udh heboh sama banjir di jakarta dan kota2 lainnya. Udh taun baru masih aja kita kena banjir. Ada yg bilang ini banjir terparah. Tp mau paling parah atau ngga, jangan deh bsk2 kebanjiran lagi.

Mending banjir duit ya kan.

Gaji

Bill Gates pernah bilang, kita ga dosa karena terlahir miskin. Justru salah kita sendiri kalo mati di kondisi miskin.

Gue baru denger quote itu baru-baru ini. Lupa baca di mana. Menurut gue sih bener. Di sini, gue mau bahas soal miskin itu. Gue memilih miskin kaitannya dengan duit.

Yes, kita suka duit. Jangan munafik. Dari kecil, kita seneng banget kalo dikasih uang jajan. Pas gede, kita cari sendiri tuh uang jajan. Cari kerja yang gajinya gede.

Tapi gaji segede apa sih supaya kita nanti ga mati miskin? Sebenernya mah ya segede apapun kalo pengeluaran kita gede, gaji kita yang gede itu ga bakal jamin kita bakal mati di kondisi ga miskin.

Temen gue kemarin baru aja resign dari tempat kerjanya. Dia bilang, kantornya ga bisa mendukung gaya hidupnya. Gue sih ketawa aja dengernya. Tolak ukurnya gaya hidup. Terus cari gaji gede di kantor lain.

Di kantor baru, gaya hidupnya pasti makin edan. Pengeluaran kan pasti akan ngikutin pendapatan. Jangan2, nanti dia protes lagi karena gajinya ga cukup untuk hal klasik. Mau begitu terus ampe kapan? Bisa jadi temen gue beneran mati miskin.

Tapi emang puas mah unlimited sih. Sekali nyoba sesuatu terus nagih, ya wasalam. Kadang ga inget kalo ada yang udah baik kasih nasehat.