Bohemian Rhapsody

Mendadak gue lagi jadi fans karbitan Queen setelah nonton Bohemian Rhapsody di netflix.

Sebelumnya ga tertarik buat nonton. Trs pas liat di twitter, ada yang ngetwit cuplikan Queen lagi manggung di konser Live Aid taun 1985. Katanya Queen mencuri perhatian di konser amal itu. Jadi keinget ada Bohemian Rhapsody di netflix. Ya udh lah nonton aja mumpung lagi ga ada kerjaan.

Eh ternyata bagus, hahaha. Ga heran sih menang banyak award.

Dan gue pasti salah satu dari banyak orang yang kesel sama sosok Paul Prenter. Entah di film itu emang beneran dia ‘begitu’ atau ngga, gue males cari tau.

Trs sangat disayangkan ya Freddie mati muda. Padahal temen2nya masih ada ampe sekarang. Mary Austin juga. Dia kabarnya masih tinggal di Garden Lodge.

Singkat kata, lagu2 Queen emang mantap. Pas gue cek2 di youtube, baru ngeh ada beberapa lagu yang ternyata itu Queen yang nyanyi. Bahkan sempet ngira lagu Crazy Little Thing Called Love tuh punya Elvis, ga taunya ciptaan Freddie.

Btw sekarang filmnya dah ga ada ya di netflix, terakhir tayang kmrn 31 juli. Tapi masih bisa nyewa di youtube atau apple tv.

Rental film harganya Rp28 ribu.

Midnight Diner

Sejak kerja dari rumah maret kemaren, gue lgsg install netflix buat antisipasi kebosanan. Dan emg bener, kerja di rumah tuh suka suntuk apalagi blm bisa ke mana2 ya kan.

Screen Shot 2020-07-01 at 14.53.55

Di netflix akhirnya ketemu serial asal Jepang. Judulnya Midnight Diner. Gue coba tonton soalnya si pemeran utama mirip banget sama temen gue yg emang dari Jepang jg, hahaha. Kebetulan temen gue itu dah tinggal di Indonesia dari tahun 2012.

Nah, buat yg blm tau Midnight Diner, bisa coba tonton film satu ini. Sebenernya ini film udah dari 2009 ya kalo cek di google. Kalo ga salah ada dua film. Yang pertama Midnight Diner, yg kedua Midnight Diner Tokyo Story. Gue sih lagi tonton yg pertama. Baru nyampe season tiga kalo ga salah per hari ini.

Trs ceritain apa sih Midnight Diner ituh? Ceritanya soal warung makan yang dikelola koki yg namanya ga disebutin tapi suka dipanggil Master. Warung makannya cuma nyediain sedikit menu, tapi Master mau masak apa aja yg pelanggannya mau. Asalkan bahan bakunya ada.

Inti dari Midnight Diner sebenernya bukan soal makanan. Midnight Diner ngebahas soal kehidupan sehari-hari. Masakan Master cuma sekadar bumbu tambahan aja. Tapi kita bisa tau apaan aja sih makanan yg suka dikunyah orang Jepang tuh. Menarik lah.

Topik yg dibahas di setiap episode jg ga berat2 amat. Bahas kerjaan, percintaan, selingkuhan, orang tua, dunia gaib, pertemanan, dll. Unsur seks kadang2 jg ada, jadi Midnight Diner jangan ampe ditonton anak2.

Apa yg menarik lagi menurut gue dari film ini adalah sebenernya profil dari pelanggan master. Mereka yg dateng tuh kadang2 yakuza lah, penyanyi, artis film porno, polisi, penulis lagu.

Tentang pekerja seks dan industri film bokep, di Midnight Diner ditampilin kayaknya di Jepang nggak tabu soal begitu.

Karena bahasannya ringan dan filmnya ga nyampe sejam, jadi cocok lah buat selingan kalo lagi bingung gara2 bosen di rumah.