Akhirnya Bali

Akhirnya bisa juga liburan. Agak susah mau liburan krn istri jadwal kerjaannya susah diganggu dan lagi pandemi juga. Tapi akhirnya diputuskan untuk berangkat. Sebenernya hampir sempet ga jadi karena tiket pesawat lg mahal. Trus setelah dipikir2 ya udah lah jalan aja, ga tau juga kapan lagi bisa jalan2. Kebetulan nyonya juga bisa cuti.

Tanah Lot.

Jadi gue sama istri pergi ke bali tgl 13-16 kmrn. Knp bali? Krn istri gue blm pernah ke sana dan kayaknya kalo ngomongin indonesia kan destinasi wisatanya yang paling top tuh bali. Gue sendiri udh sering tapi utk urusan kerjaan. Jadi ya udh kita ke sana. Udah dari bali, mau ke pantai ancol juga gpp lah ya, hahaha.

Enaknya bukan urusan kerja dan bukan juga open trip, agenda di bali ga padet. Gue toh pas nyampe tgl 13 cuma ke tanah lot aja setelah check in.

Tanah Lot.

Tgl 14 ke pantai melasti. Pantainya luar biasa cakep. Abis dari melasti, makan seafood di menega, jimbaran. Menega tuh restoran yang selalu gue datengin tiap kali ke bali pas lg dinas.

Pantai Melasti.
Pantai Jimbaran.
Pantai Jimbaran.

Tgl 15 ke GWK. Trs nonton tari kecak di pura uluwatu. Tgl 16 pulang, tp sebelum pulang nongkrong di la plancha yg ngehits itu.

Patung Garuda Wisnu Kencana.
Atraksi di Garuda Wisnu Kencana Cultural Park.
Tari Kecak di Pura Uluwatu.
La Plancha.

Di tanah lot, jimbaran, uluwatu, ga ada yang bisa dapet full sunset. Matahari ilang di tengah jalan gara2 ketutup awan. Padahal gue udh set agenda liat sunset, eh rupanya blm beruntung. Tapi gpp lah, so far langit biru selama di bali.

Selama di bali, ga rame turis. Cuma di uluwatu aja tumpah ruah. Kebanyakan di jalan di tempat wisata di restoran, isinya turis asing. Mgkn turis lokal mikir2 juga ke bali tapi tiket pesawat mahal. Satu sisi berkah juga sih buat gue, hahaha.

Pemandangan umum di bali.
Pencuri kecil.

Eranya Virus

Subuh2 hari ini nyalain komputer, klik browser, terus buka2 situs berita. Pas buka BBC, ada satu berita yang menarik buat dibaca, judulnya: Apa itu virus Marburg dan dapatkah dihindari?

Gue baca ampe tuntas terus gue liat ada link berita lain, coba tebak soal apa? Ternyata soal virus lagi. Jadi selain virus Marburg, ada lagi yang namanya virus Hendra. Kepikiran itu nama temen gue kok bisa jadi nama virus ya.

Sumber: Link
Sumber: Link

Ada lagi virus Nipah, virus Zika, virus cacar monyet. Banyak banget.

Sumber: Link
Sumber: Link

Padahal korona aja belum beres, ini udah bermunculan virus2 lain. Beberapa sih kayak Marburg yang sebenernya udah muncul dari lama ya, tapi ga merajalela kayak korona.

Marburg dari yang gue baca pertama kali ketauan tuh taun 1967. Zika juga sempet bikin heboh taun 2016. Alhamdulillah dua virus itu ga pernah mampir di Indonesia (atau pernah ga tau juga). Ke depannya ga tau deh. Mudah2an sih Indonesia selalu aman.

Tapi yang cacar monyet nih yang lagi heboh. WHO ampe kasih status darurat global. Kantor gue juga lumayan highlight soal cacar monyet. Sebenernya udah dari beberapa bulan lalu dibahas, tapi kan juga ada korona, trs juga ada penyakit mulu kuku (PMK), jadi fokus kebelah.

Cuma ya ternyata ada banyak banget virus yak sekarang. Kita di Indonesia ga ngeh aja jumlahnya bejibun. Paling beberapa yang gue sendiri pernah denger tuh dulu ada flu burung, flu babi, MERS. Karena Indonesia ga terlalu kena dampak, jadi ga terlalu hits. Sejak muncul korona aja nih jadi banyak berita2 soal virus.

Satu sisi bagus sih, nambah pengetahuan, bikin kita harus care soal kesehatan, jaga kebersihan. Sisi lain ya ngeri kalo baca judulnya.