40%

Angka 40% seperti yang tertulis di judul bisa diartiin macem2. Tapi kalo di bidang usaha, itu cuma bisa punya 2 arti aja. Kalo ga untung, ya rugi.

Singkat kata, gue punya usaha dan gara2 korona, rugi ampe 40% pas maret kemaren. Yes anda semua ga salah baca, RUGI 40% BOS!!!

Berbekal petuah orang bijak, badai pasti berlalu. Ya gue sabar2 aja pas kena musibah macam itu. Dan setelah gue cek lagi per gue posting ini, gue masih rugi, tapi cuma 2%.

Buat ilustrasi aja, andai tiap bulan untung minimal 100 juta rupiah. Eh, tetiba rugi 40% atau lo ilang 40 juta seketika. Gue sih pas tau berapa rugi yg kudu ditanggung ya cuma bisa ketawa. Tp ketawa hambar.

Nah di mari sebenernya gue bukan cuma share musibah. Gue mau ngasih tau walau rugi tapi ga jleb banget karena ada uang darurat. Kabar gembiranya, uang darurat yg gue punya bisa nutup rugi segede itu.

Lebih agak gembira lagi, uang daruratnya sekarang ini cuma harus nutup rugi 2%. Misal dari 100 jt trs rugi 2%, artinya yg ditanggung dana darurat cuma 2 jt. Yaa better lah daripada nanggung 40 jt terus.

Uang darurat sebenernya inti dari postingan ini. Gue sebenernya ga nyangka harus pake uang darurat yang pinginnya mah duit itu gue pake buat keliling dunia. Tapi apa mau dikata ya kan.

Dana darurat itu jg berguna banget misal kita kena potong gaji atau paitnya, kena PHK. Gambarannya sama kayak di atas. Biasa punya penghasilan 50 juta sebulan, eh berkurang sekian atau malah ga dapet sama sekali karena dipecat.

Walau dana darurat ga sebesar nominal yg kita dapatkan setiap bulannya, tapi setidaknya bisa nutup kebutuhan wajib lah. Bisa nyambung hari ampe dapet kerjaan baru bagi yang terpaksa nganggur.

At the end, semoga korona bedebah ini cepet musnah. Krn pasti ga cuma gue doang yg rugi ampe 40%, pasti ada banyak orang yang senasib dan pasti ada yg lebih parah ruginya.

Rencana Bales Dendam

Pas lagi wabah kek skrg ini, semua org pasti punya banyak rencana bales dendam. Contoh, ah kalo korona jahanam ini dah ilang, gue mau liburan ah. Ah, mau nongkrong lah sama kawan2. Dan lainnya, dan lainnya.

Gue jg gitu. Liburan jadi salah satu kepingin. Tapi ngebayangin semua orang pingin liburan, kayak apa penuhnya tuh nanti tempat wisata. Misal ke pantai kuta di bali, pasti sumpek lautan manusia.

Makanya, dari sekian banyak rencana, liburan mah di urutan terakhir. Lagian liburan kan pastinya butuh duit ga dikit. Butuh waktu yg ga sebentar juga.

Jadi nih, hal yang mau gue kerjain pas nanti kondisi dah kalem adalah cukur rambut. Hahaha. Gerah cuy rambut panjang. Rontok pula itu banyak helai di lantai kamar.

Sekarang sih sebenernya tetep ada tukang cukur yang buka. Tp kan ya stay at home (eaaa). Agak males pula keluar rumah saking dah kelamaan kerja di rmh. Blm lagi kalo keluar rumah pasti pinginnya ga cuma ke satu tempat aja.

Ya sud lah, pada akhirnya kita semua emang kudu nunggu tanggal mainnya kapan rencana balas dendam itu bisa dilakukan yes.