Selamat Lebaran

Bulan puasa udah selesai. Kemaren lebaran juga akhirnya. Lebaran di tengah rame2nya korona. Gue solat id di rumah bareng keluarga. Abang gue yg jadi imam dan khotib. Hahaha. Aneh banget, tapi pengalaman baru.

Abis solat, ga ada tetangga yang dateng buat salam2an. Gue, abang gue, nyokap, juga ga ke tetangga. Yang ada malah langsung makan krn laper. Menunya? Kentang ati, ketupat, opor ayam, plus lidah.

Selesai makan, gue sama istri maaf2an sama keluarganya yg ada di bandung. Yes, krn korona juga gue baru pertama kali ga ngalamin mudik. Krn cuma sama orang tuanya, trs adeknya yg ada di bandung, jadi cukup pake video call watsap aja. Cuma ya gitu, krn sinyal di rumah bandung ga bagus banget, jadi sering delay. Kita dah ngomong apa, responsnya baru beberapa detik kemudian.

Abis itu giliran gue silaturahmi sama keluarga bokap. Karena ada banyak personelnya, makanya pake zoom. Tp cuma bisa 45 menit gara2 pake akun gratisan. 30 menit awal udah abis aja cuma buat halo2. Sambutannya dari perwakilan keluarga mah ga ada semenit. Sisanya dadah2an, wkwkwk. Asli lucu bet dah.

Yah, walau aneh, bisa say hai sama keluarga yg jauh juga dah seneng ya kan. Apalagi kita semua yg terkungkung di rumah udah kayak anti sosial ginih. Komunikasi tuh penting. Thanks to teknologi yg dah ngebantu banget.

Semuanya juga sehat2 alhamdulillah. Ga ada yg sakit dan semoga ga ada yang sakit. Kayak ceramah abang gue pas abis solat id, semoga korona cepet ilang. Amin.

 

2020

Selamat taun baru. Semoga yang dipingin bs tercapai taun ini.

Ini postingan pertama taun 2020. Dan wow juga karena rupanya hari ini udh tanggal 11 aja. Dah lewat 10 hari, cepet banget waktu ya.

Summary aja, awal taun semua orang udh heboh sama banjir di jakarta dan kota2 lainnya. Udh taun baru masih aja kita kena banjir. Ada yg bilang ini banjir terparah. Tp mau paling parah atau ngga, jangan deh bsk2 kebanjiran lagi.

Mending banjir duit ya kan.