Kripto Haram

Lagi rame nih hari ini di dunia ekonomi tanah air. Apalagi kalo bukan soal kripto alias cryptocurrency yang dibilang haram. Tapi, ga sepenuhnya juga haram. Katanya haram sebagai mata uang. Kalau sebagai komoditas atau aset yang memenuhi syarat sebagai sil’ah dan memiliki underlying serta memiliki manfaat yang jelas, sah untuk diperjualbelikan.

Sebagai mata uang, di Indonesia pake dolar atau mata uang asing juga ga boleh sih. Jadi ya ga mungkin juga kripto dipake sebagai alat pembayaran. Tp mungkin aja, ga tau juga kan di masa depan.

Nah, mungkin yang bikin bingung pas baca boleh dijual dan dibeli selama memenuhi syarat sebagai sil’ah dan underlying. Gue juga bingung, wkwk.

Sil’ah kalo baca2 tuh salah satu poin pentingnya adalah harus punya wujud fisik. Ya gmn lah itu jadinya? Dah pasti ga ada fisiknya kripto.

Underlying, ini pas gue googling ya asli dah, bahasanya ga ada yang sederhana. Apa yang gue tangkep tuh kayaknya barang itu kudu punya sesuatu yang membuat dia punya nilai. Soal underlying ini gue nemu tulisan bagus, bisa klik di sini.

Manfaat? Hmmmmmmmmm, ya menurut gue kudu terjun langsung buat tau ada manfaatnya atau ngga sih.

Pas udah boom itu berita, muncul lah headline di media sosial dari akun2 yg geluti kripto. Beberapa skrinsyut nya gue post di bawah ini. Semua dari instagram ya.

From watcher.guru
From bloombergbusiness

Yang paling banyak komen di akun bloomberg. Di situ juga ada beberapa muslim luar negeri yang ngakunya dah terjun di dunia kripto lebih dari 1 taun. Beberapa yg laen blg justru jadi kabar gembira karena harga koin akan turun daaaaaaan saatnya serok, bahahaha.

Jadi gimana menurut anda-anda semua yang lagi gandrung di perkriptoan? Apakah akan jual semua koin? Atau justru good time buat nyerok?

Korona Makin Ngeri

Barusan gue buka watsap dan langsung dapet kabar duka dari kantor. Ada temen meninggal setelah kena korona. Usianya masih 45 taun loh. Masih 10 taun lagi pensiun.

Bos gue duga sih temen kami itu punya komorbid. Tapi punya atau ngga, ya orang nya udah ga ada, cuma bisa doain aja supaya dosanya diampuni, amal ibadahnya diterima Allah.

Temen gue itu emang baru beberapa hari lalu kena korona. Kalo ga salah inget, bokapnya duluan yang kena, terus nular ke dia. Bokapnya udah lebih dulu meninggal jumat pekan lalu, sekarang temen gue jadi nyusul. Sedih banget gue.

Sekarang korona emang bener2 ngeri. Jumat lalu juga gue dapet 3 kabar duka sekaligus. Kebanyakan orang tua sih yang meninggal. Antara krn punya penyakit bawaan atau mungkin emang imun udah lemah.

Yang bikin korona ngeri tuh doi ga pake neko2, bikin sesek nafas, terus lewat aja. Makanya nih gue punya asma jadi waswas juga kan. Gue sih udah disuntik vaksin, semoga bisa aman kalau pun sial ada korona masuk ke badan gue. Tapi semoga aja ngga.

Bini gue baru dosis pertama, terus dia masih kerja pula di kantor. Semoga aman lah dia. Untungnya gue kerja di rumah, jadi urusan bebersih rumah, masak, gue yg kerjain. Wkwkwk. Yg penting bini gue ga terlalu cape, makan kenyang, istirahat cukup.

Gue juga ga kemana2. Palingan ke belanja di indomaret atau hari-hari. Pake masker dobel, ga lama2 di tempat yg ada banyak orang. Dah deh, semoga aman.