Desert Safari

Satu pengalaman menyenangkan yang gue dapet waktu ke Abu Dhabi adalah safari di padang pasir. Awalnya ga ada rencana ke gurun, tapi pas ada temen nyeletuk mau ikutan trip, gue langsung gercep mau ikutan.

In action.

Safari padang pasir tuh pake konsep open trip. Jadi lo bakal digabung sama rombongan lain, tapi enggak banyak karena tergantung seat di mobil. Kebetulan waktu itu gue dan temen digabung sama bapak2 dari Amerika Serikat dan suami istri asal Korea Selatan yang baru nikah.

Temen2 baru, nice.

Trip kami waktu itu hari Minggu tanggal 23 Oktober. Gue sama temen booking by Viator yang nyediain banyak paket di berbagai negara. Pembayaran waktu itu pakai kartu kredit. Kalo ga salah opsi pembayaran bisa juga pake PayPal. Harga trip yang dibayar untuk satu orang, USD$55 atau sekitar 800 ribuan.

Viator rekomended lah.

Setelah bayar, gue dapet email yang isinya jadwal keberangkatan karena bakal dijemput di hotel tempat gue nginep. Yang lain juga gitu, mereka akan dijemput di hotel masing2. Trs di email itu dikasih tau apa2 yang harus disiapin, apa2 yang bakal kita dapet selama trip.

Ini yang didapet kemarin:

  • Pick-up and drop off at your selected hotel/location
  • Transportation by air-conditioned 4×4 Land Cruiser
  • Professional licensed driver
  • Dune bashing (30-40 minutes)
  • Sandboarding
  • Camel riding
  • Mineral water

Ini yang ga covered di trip:

  • Quad bike and dune buggy in the desert
  • Any extras not mentioned above

Gue kan dijadwalkan dijemput jam 7.30 pagi, jadi gue stand by jam 7. Pas lagi sarapan di resto hotel, ada yang telpon dan ternyata itu si pemandunya. Gue lupa namanya siapa, dia orang Pakistan. Dia bilang bakal nyampe jam 7.20 dan gue mikir kok nyebutin waktunya ganjil gitu ya. Kenapa ga jam 7.30 aja. Rupanya dia bener2 dateng 7.20 dong, wkwkwk. Ini kayaknya karena Abu Dhabi ga ada macet jadi bisa bener2 ontime gitu ya.

Di mobil rupanya udah ada pasutri Korsel. Gue ngeliat suaminya kek opa2 K-Pop gitu, tinggi ganteng. Istrinya juga cantik. Trs kami jemput satu peserta lagi yang dari Amrik itu.

Perjalanan ke gurun kurang lebih sejam, mulai 7.45. Kami mengarah ke timur Abu Dhabi. Sempet mampir dulu di rest area kalau ada yang mau beli2 sesuatu atau ke kamar mandi. Kalau di Google Maps, kami rupanya ke Emirates Tours & Safari Desert Camp. Jarak dari hotel gue sih 81 km dan perkiraan waktu tempuh waktu itu 53 menit.

Nah, pemberhentian pertama kami di peternakan unta di pintu masuk gurun. Kami ngeliat gimana warga lokal ngasih makan ke unta, kalo ga salah makan kurma ya. Itu kurmanya juga gede. Si unta ngunyah kurma asoy bet kayaknya.

Unta hitam, putih, cokelat.

Di TKP itu, kami dijelasin ada tiga jenis unta di gurun yang kami datengin. Ada unta putih, hitam, dan cokelat. Unta putih adalah unta Sudan. Unta hitam, unta Arab Saudi. Unta cokelat, unta lokal. Anak unta walau kecil, tapi size bodi nya kurang lebih udah sebesar unta dewasa.

Setelah udah jadi pakar unta, kami lanjut ke gurun. Sebelumnya, pemandu alias sopir kami tuh ngurangin tekanan angin ban. Gue tanya kenapa, jawabnya karena supaya bisa gerak leluasa di pasir. Oke lah, gue iya aja.

Tapi, gila rupanya. Gerak leluasa tuh maksudnya drifting dan jumping di bukit pasir. Seru banget sih kayak naik roller coaster. Tapi kan gue duduk di belakang ya, otomatis kelempar2 lah. Di dalem mobil ada tiang besi dipasang di atas buat pegangan. Kurang lebih itu kami diobrak-abrik selama satu jam. O iya, mobil yang kami tumpangin tuh Mitsubishi Pajero, ya emang cocok lah kayak yang buat balap Dakar di gurun. Gue tanya sopirnya berapa lama dia belajar nyetir ngawur itu dan jawabannya kurang ajar, cuma 2 minggu. Hahaha, bangke lah.

Dari luar keren, di dalemnya ambudarudul.

Gue ketawa2 di mobil, tapi temen gue mukanya pucat. Rupanya mual gara2 kebanyakan sarapan. Gue sih di hotel cuma minum kopi sama roti mini doang ya jadi perut aman2 aja.

Setelah ngesot2 uhuy, kami main sand boarding. Keliatannya gampang srodotan dari atas bukit, tapi pas nyoba, langsung jatuh gegulingan. Gue nyoba posisi berdiri, tiduran, duduk arah depan, duduk arah belakang.

Sand boarding.

Abis skating, naik mobil lagi, lanjut lagi diobrak abrik perutnya sembari meluncur ke titik terakhir. Itu lokasinya kayak di tengah gurun pas gue liat di Google Map, ada bangunan kayak benteng kecil dan di dalemnya ada halaman luas. Di situ kita naik unta, yaaa tapi cuma beberapa meter lah bolak balik sambil foto2.

Berasa pedagang jaman dulu yang suka ke jalur sutra.
Pasutri Korsel, mereka nyobain baju tradisional.

Kan di atas tadi ada yang ga covered sama tripnya, dan itu adalah naik motor ATV, kalo ga salah kudu bayar 100 dirham (sekitar Rp300 ribu). Gue sih ga minat. Mending naik unta.

Setelahnya pulang deh, kira2 jam 12.00. Masing2 didrop di hotelnya. Sepanjang perjalanan ke hotel ya kami ngobrol2 soal negara masing2. Apa yang menarik di Korsel, di Amrik, di Indonesia. Tukeran akun Instagram. Yaa begitu lah kalo ketemu kawan baru.

Btw, driver kami waktu itu bilang trip padang pasir ada tiap hari. Tapi ga sepanjang taun karena biasanya bulan Juli-Agustus ga ada trip. Soalnya cuaca panas banget pas bulan2 itu. Makanya driver gue bilang pas lagi ga ada trip dia biasanya mudik ke Pakistan.

Tandus.

Trs trip juga kebagi dua, jam pagi dan sore. Trip sore itu selesai malem dan bakal ada tari perut, api unggun, dsb. Next gue mau cobain juga tuh trip malem.

Abu Dhabi

Bulan lalu gue lagi beruntung. Tiba2 ada undangan ke Abu Dhabi, ibu kotanya Uni Emirat Arab. Awalnya bukan gue yang harusnya berangkat, tapi pak bos. Tapi karena paspor doi belum jadi, ya gue yang jalan, hahaha, alhamdulillah.

Entah kenapa setiap kali gue ke luar negeri, sebelumnya pasti gue kayak sempet kepikiran sesuatu. Gue sedikit yakin, ga lama sebelum berangkat ke Abu Dhabi, gue pernah mikir2 something soal Dubai. Ya Dubai juga di Uni Emirat Arab, tapi ternyata rezekinya ke Abu Dhabi.

Dulu juga pernah waktu 2014. Pas itu ada pemilu Malaysia. Gue ngeliat temen gue ditugasin bikin laporan dari sana. Gue cuma nyeletuk dalam hati, itu temen gue masih junior udah beruntung amat ya bisa ke luar negeri. Ga lama beberapa hari setelahnya gue ditugasin ke Thailand. Itu jadi penugasan pertama gue ke negara orang. Kayaknya gue harus sirik dulu nih baru bisa jalan2.

Undangan ke Abu Dhabi tertulis 7 hari. Di sananya sih ya 6 hari lah, tapi efektif cuma 5 hari. Soalnya, pas gue jalan tanggal 18 Oktober, itu berangkat jam 6 sore waktu Jakarta. Nyampe sana jam 11 malem waktu Abu Dhabi. Beda waktu Jakarta-Abu Dhabi tuh 3 jam. Terus pas pulang tanggal 24, itu pun jam 3 dini hari waktu sana. nyampe Jakarta jam stgh 3 sore. Aktivitas jadinya cuma dari tanggal 19-23 Oktober.

Gue bener2 luar biasa beruntung sejak berangkat ampe pulang. Utamanya perjalanan udaranya. Siapa nyangka gue bisa terbang pake kelas bisnis. Ini juga nih, mungkin karena gue sempet nonton Vincent Desta sama Prediksi yang touring ke Amerika Serikat kali ya. Mereka kan juga naik kelas bisnis.

Pesawat yang gue tumpangin kemarin itu Etihad. Dulu juga pernah kepikiran kapan ya gue bisa naik Etihad atau Emirates. Itu dua maskapai yang gue tau ketje banget lah. Kalo ke Abu Dhabi, yang gue tau juga, pasti akan naik Etihad. Sementara ke Dubai, naiknya Emirates.

Gue belum pernah naik Emirates jadi ga bisa bandingin kelas bisnisnya dengan Etihad. Lagian kudu punya duit banyak banget kalo mau ambil kelas bisnis. Punya gue aja di Etihad itu tiketnya 50 juta rupiah. Edan kan! Tapi pasti enak fasilitasnya.

Thanks Etihad!

Cerita soal kelas bisnis nanti2 deh ya, gue cerita dulu nih di Abu Dhabi.

Ok, sayangnya gue nyampe sana tuh malem. Padahal pingin liat landscape Abu Dhabi pas siang. Kebayang sebelumnya tuh bakal ada pemandangan gedung2 pencakar langit di tengah gurun. Tapi gue belum beruntung. Emang jadwal flight ke sana tuh ga enak kalo dari Jakarta. Harus terbang dari Singapura atau Malaysia atau Thailand kayaknya biar bisa nyampe siang.

Kesan pertama yang gue dapet pas udah di Abu Dhabi tuh adalah, itu kotanya dan juga negaranya, ajaib banget. Bayangin aja, hanya dari 1971 sejak mereka jadi established sebagai negara mandiri, perkembangannya cepet banget. Udah gitu mereka kan di daerah gurun, panas pula. Tapi dalam waktu singkat bisa ngejelma jadi area super modern. Gue penasaran sih kayak apa penampakan Dubai. Mudah2an soon bisa ke sana.

Kalo dicari informasinya, minyak lah sumber cuan mereka. Tapi, ga cuma minyak. Uni Emirat Arab udah sejak akhir 1990an fokus juga ke sektor properti dan terbukti lumayan ngeboost pendapatan mereka. Tengok aja Burj Khalifa dan bangunan-bangunan di Palm Islands.

Di Abu Dhabi sendiri aja gue ga bosen2 liat gedung2nya yang bentuknya ajaib. Seolah2 arsiteknya ga takut buat bikin desain yang ga umum. Satu-satunya bangunan di Abu Dhabi yang ‘biasa aja’ dipandang dari samping, depan, atau belakangnya cuma Ferrari World. Tapi luar biasa cuy kalo lo liat dari angkasa.

Engga tau bangunan apa, tapi di situ ada logonya Manchester City.
Grand Mosque. Kembarannya ada di Solo, Jawa Tengah.
Museum Louvre.

Selain gedung, yang juga berkesan pastinya soal cuaca. Panasnya ga lembab. Gue ga keringetan pas di sana. Tapi ga tau ya kalo pas Juli-Agustus yang katanya bisa ampe 50 derajat celcius. Kemarin sih gue mentok2 di 30 derajat celcius. Panasnya demikian, daaaaaaan buat ngimbanginnya, maka di dalem ruangan dibikin dingin yang kebangetan! Jadi, bawa jaket/sweater pas bepergian menurut gue adalah wajib karena jangan ampe lo mendadak menggigil di dalem ruangan. Awalnya gue ga merasa dingin yang gimana gitu. Tapi lama kelamaan, udah mulai tuh nusuk2 dinginnya AC.

Trs, yang ga juga luput dari pandangan juga banyaknya warga asing yang kerja di Abu Dhabi, dan pastinya di kota-kota lainnya di Uni Emirat Arab. Proporsi warga aslinya yang biasa disebut Emirati tuh cuma 20% ya kalo ga salah. Sisanya pendatang.

Gue di Abu Dhabi sempet ngobrol sama Dubes Indonesia untuk Uni Emirat Arab, Husin Bagis. Menurut belio, warga India, Pakistan, dan Bangladesh jadi warga negara asing yang mendominasi sebagai pendatang mereka kerja di berbagai sektor. Sisanya Indonesia, Filipina, Nepal, Mesir, dan lainnya. Tapi kayaknya lebih banyak dari Asia, khususnya Asia Selatan dan Asia Barat atau Timur Tengah.

Hotel Anantara.
No alcohol, 100% free. Meh!
Landscape kota.

Nah, gue rasa cukup sekian cerita gue kali ini. Nanti2 gue ulas singkat deh soal kelas bisnis Etihad dan safari gurun pasir.