Notifikasi

Asli nih ya, kerja dari rumah tuh bikin gue melototin hape mulu. Ya iya lah, sekarang komunikasi serba pake whatsapp.

Hape ditinggal bentar, dah muncul notifikasi sejibun. Gmn mau kerja kalo harus liatin hape mulu?!

Emang bener2 ya korona tuh, bikin susah. Udh gitu bosen juga kan di rmh. Tapi kalo ke luar rumah, bawaannya takut. Baru nyampe pager aja udh berasa tangan tuh kotor.

Kudu pinter2 nih ngakalin gimana caranya kerja dari rumah tapi hati tetep riang.

Protes

Dari sekian banyak hal yang bisa diprotes dari diri gue, yang temen2 suka komplain justru soal iritnya gue kalo lagi ngobrol di whatsapp atau instant messenger lainnya. Gue kalo dibilang begitu cuma bisa ketawa aja, hahaha.

Contohnya kayak di bawah ini.

A: Bud, menurut sampeyan, jokowi itu bisa gemuk ngga ya?

Saya: Bisa.

Atau

A: Bud, tadi nelpon? Kenapa? Sori ga keangkat, lagi ke luar planet.

Saya: Gpp.

A: Gpp kok nelpon?

Saya: Ya gpp.

Dua contoh di atas itu menurut temen2 gue sangat keterlaluan, hahaha. Kalau diitung karakternya, lebih banyak mereka. Jadi ketika gue jawab serba singkat, bagi sang lawan bicara itu artinya gue males lah, irit ngomong lah, pelit lah padahal itu bukan sms, dsb.

Entah kenapa emang gue begitu orangnya. Lagian namanya juga short message alias pesan singkat. Kalo mau ngomong panjang lebar bisa by phone atau tatap muka. Yaa sesekali ada sih gue ngetik ampe panjang banget.

Gue sendiri lumayan jarang pegang hape. Biasanya pas lagi ketemuan sama temen2 pun hp ada di kantong celana atau di dalem tas. Kadang kalo lagi ikut jamuan, gue taro meja dengan posisi belakang hape yang menengadah.