Selamat Lebaran

Bulan puasa udah selesai. Kemaren lebaran juga akhirnya. Lebaran di tengah rame2nya korona. Gue solat id di rumah bareng keluarga. Abang gue yg jadi imam dan khotib. Hahaha. Aneh banget, tapi pengalaman baru.

Abis solat, ga ada tetangga yang dateng buat salam2an. Gue, abang gue, nyokap, juga ga ke tetangga. Yang ada malah langsung makan krn laper. Menunya? Kentang ati, ketupat, opor ayam, plus lidah.

Selesai makan, gue sama istri maaf2an sama keluarganya yg ada di bandung. Yes, krn korona juga gue baru pertama kali ga ngalamin mudik. Krn cuma sama orang tuanya, trs adeknya yg ada di bandung, jadi cukup pake video call watsap aja. Cuma ya gitu, krn sinyal di rumah bandung ga bagus banget, jadi sering delay. Kita dah ngomong apa, responsnya baru beberapa detik kemudian.

Abis itu giliran gue silaturahmi sama keluarga bokap. Karena ada banyak personelnya, makanya pake zoom. Tp cuma bisa 45 menit gara2 pake akun gratisan. 30 menit awal udah abis aja cuma buat halo2. Sambutannya dari perwakilan keluarga mah ga ada semenit. Sisanya dadah2an, wkwkwk. Asli lucu bet dah.

Yah, walau aneh, bisa say hai sama keluarga yg jauh juga dah seneng ya kan. Apalagi kita semua yg terkungkung di rumah udah kayak anti sosial ginih. Komunikasi tuh penting. Thanks to teknologi yg dah ngebantu banget.

Semuanya juga sehat2 alhamdulillah. Ga ada yg sakit dan semoga ga ada yang sakit. Kayak ceramah abang gue pas abis solat id, semoga korona cepet ilang. Amin.

 

Anak-Anak

Bokap gue udah makin tua. Punya parkinson plus kakinya sempet patah. Otomatis jalannya susah. Kadang suka jatuh trs kepalanya bocor.

Dari profil singkat bokap gue itu, kita yang masih punya orang tua harus waspada. Kenapa? Karena memang bener, makin tua tuh, bokap nyokap kita kayak anak2.

Kondisinya lemah. Bisa jadi karena punya penyakit atau emang organnya udah usang. Buat yang belum nikah, jadi latihan ngerawat anak. Harus sabar.

Kita besar kemungkinan juga emang jadi anak2 pas udh uzur. Tapi lemah jangan karena penyakit ya. Cuma karena tubuh kita lanjut usia aja.

Kalo karena penyakit, duh, tekor duitnya. Moga2 kita juga nantinya ga pikun. Makanya sering2 baca buku, atau apa lah yang bisa bikin memori kita tetep awet.

Amin.