Bekerja

Ngeliat time line twitter, ada postingan video yg isinya mas2 di salah satu kota di jawa barat, lagi marah2. Dia ngomel krn kok susah amat ya cari kerja. Dia kayaknya sih udh ditolak berkali2. Ada salah satu penolakan yg kata masnya, mengharuskan tinggi badan sekian cm. Belum lagi syarat lain yang mgkn mustahil dipenuhi.

Kalo didengerin seksama, emg sedih sih ngelamar kerja tp ga keterima jg. Masnya aja bilang utk cetak cv, harus keluarin duit. Keluar duit lg utk amplop coklat. Duit lagi utk ongkos jalan. Duitnya itu mungkin dari sebagian yang harusnya untuk makan.

Trs hasil dari postingan itu apa? Sebagian sedih dan kasih semangat ke masnya. Sebagian lg ngehujat masnya. Kenapa ngehujat? Krn masnya dianggap blm kerja aja udh banyak ngeluh. Ada netijen yang respons atas hujatan itu. Dia blg masnya ga seberuntung sebagian orang yg mudah akses lokasi, punya dukungan utk beli amplop dan sebagainya, atau paham ada yg namanya portal cari kerja di dunia maya.

Gue? Dilema juga utk kasih tanggapan. Gue di satu sisiĀ  lebih beruntung dari masnya, tapi pernah juga ngerasain jadi pengangguran, dan ga cuma sekali. Pernah dalam kondisi ke kamar mandi ampe bawa hp krn takutnya hrd yg tlpn. Pernah kecewa krn setelah melalui berbagai tes, ga lolos juga. Dari situasi kayak gitu, yg gue inget cuma banyak orang bilang bahwa hasil enak didapat ga mungkin dari usaha yg melalui sedikit rintangan.

Ada banyak juga kok temen2 gue yg udh kerja trs balik lagi jd job seeker. Gue nawarin mereka utk apply ke kantor gue. Ada yg keterima, ada yg ngga krn ga lolos tahap seleksi. Intinya ada yg namanya proses, yg bedain mungkin soal keberuntungan. Kualitas seseorang berpengaruh, tp bisa aja ga jodoh. Toh manusia diuji ga mungkin di luar kemampuannya.

Nah, skrg gmn kalo kondisinya agak lebih maju. Saat akhirnya mas2 yg di atas dan mereka yg susah cari kerja, akhirnya bs gajian tiap bulan. Mereka berkantor dengan segala macam profesi. Gue jamin deh, keluh kesah tuh akan tetap ada. Apa lagi kalo bukan krn pekerjaan yg kayak ga abis2 (ya ga mungkin abis juga sih), bos yg nyebelin, temen kantor ga bs diajak kerja sama, angka gaji ga sreg, dan problem lainnya.

Nah, siap kah skrg utk bener2 masuk dunia kerja yg juga punya duka, ga hanya suka?

Gaji

Bill Gates pernah bilang, kita ga dosa karena terlahir miskin. Justru salah kita sendiri kalo mati di kondisi miskin.

Gue baru denger quote itu baru-baru ini. Lupa baca di mana. Menurut gue sih bener. Di sini, gue mau bahas soal miskin itu. Gue memilih miskin kaitannya dengan duit.

Yes, kita suka duit. Jangan munafik. Dari kecil, kita seneng banget kalo dikasih uang jajan. Pas gede, kita cari sendiri tuh uang jajan. Cari kerja yang gajinya gede.

Tapi gaji segede apa sih supaya kita nanti ga mati miskin? Sebenernya mah ya segede apapun kalo pengeluaran kita gede, gaji kita yang gede itu ga bakal jamin kita bakal mati di kondisi ga miskin.

Temen gue kemarin baru aja resign dari tempat kerjanya. Dia bilang, kantornya ga bisa mendukung gaya hidupnya. Gue sih ketawa aja dengernya. Tolak ukurnya gaya hidup. Terus cari gaji gede di kantor lain.

Di kantor baru, gaya hidupnya pasti makin edan. Pengeluaran kan pasti akan ngikutin pendapatan. Jangan2, nanti dia protes lagi karena gajinya ga cukup untuk hal klasik. Mau begitu terus ampe kapan? Bisa jadi temen gue beneran mati miskin.

Tapi emang puas mah unlimited sih. Sekali nyoba sesuatu terus nagih, ya wasalam. Kadang ga inget kalo ada yang udah baik kasih nasehat.