Doyan Nyebut Anjing

Manusia punya kekurangan, iyah, gue tahu pasti soal itu. Tapi paling asik justru ngomongin kekurangan itu atau bahasa gahulnya, ngegunjing, hahaha.

Jadi, di episode kali ini gue ingin membahas tentang kebiasaan. Bukan kebiasaan soal ngegosip. Tapi kebiasaan nyeletuk kata-kata kasar.

Ceritanya, gue punya temen SMA dan doi doyan banget nyapa gue pas chatting dengan panggilan ‘NYET’. “Eh, nyet, lagi di mans?” kira-kira begitu deh yang sering keluar dari mulutnya.

Karena setelah lulus SMA, kuliah ngga bareng, terus kerja juga ngga, ya seringnya ketemu di Whatsapp. Tapi saat dia nyapa begitu, selalu gue cuekin.

Kalau situ nanya kenapa gue cuekin, ya karena yang disapa bukan MONYET dan si MONYET ngga ada di samping gue, jadi wajar lah ngga ada yang jawab, betul kan?

Lagian pas ngobrol sama enyak dan beliau denger soal sapaan ajaib itu, yang ada malah tanya kenapa ada orang yang bisa nyapa dengan panggilan ‘NYET’?

“Jangan kek begitu ya, nak. Nanti kebiasaan. Kalau udah punya anak, nanti malah ditiru. Bisa-bisa manggil tetangga pake sebutan NYET,” begitu sarannya.

Nah, tapi yang doyan nyeletuk kata kasar begitu ngga sedikit. Nenek-nenek alim pun bisa ngelontarin kata berupa alat kelamin laki-laki dari mulutnya kalau pas lagi kaget.

Ada lagi temen di kantor gue. Apa-apa teriak ANJING. Bingung juga, apa di kantor boleh bawa masuk hewan peliharaan. Ternyata hewan itu selalu disebutnya setiap dia lagi emosi.

“AH, KOMPUTERNYA LAGI KENAPA, SIH? ANJING!”

“YEEE, BISA KERJA GA LO?! ANJING!”

“HAHAHAHA, ANJING!”

Ya begitu lah contohnya. Yang lucu, temen gue itu cuma ketawa aja bisa keluar kata ANJING! Hahaha, emang dah kalau udah kebiasaan, siapa yang sadar sih? Gue juga kalau dapet rezeki selalu bilang Alhamdulillah. Maklum lah, udah kebiasaan, heheheh~