Gaji

Bill Gates pernah bilang, kita ga dosa karena terlahir miskin. Justru salah kita sendiri kalo mati di kondisi miskin.

Gue baru denger quote itu baru-baru ini. Lupa baca di mana. Menurut gue sih bener. Di sini, gue mau bahas soal miskin itu. Gue memilih miskin kaitannya dengan duit.

Yes, kita suka duit. Jangan munafik. Dari kecil, kita seneng banget kalo dikasih uang jajan. Pas gede, kita cari sendiri tuh uang jajan. Cari kerja yang gajinya gede.

Tapi gaji segede apa sih supaya kita nanti ga mati miskin? Sebenernya mah ya segede apapun kalo pengeluaran kita gede, gaji kita yang gede itu ga bakal jamin kita bakal mati di kondisi ga miskin.

Temen gue kemarin baru aja resign dari tempat kerjanya. Dia bilang, kantornya ga bisa mendukung gaya hidupnya. Gue sih ketawa aja dengernya. Tolak ukurnya gaya hidup. Terus cari gaji gede di kantor lain.

Di kantor baru, gaya hidupnya pasti makin edan. Pengeluaran kan pasti akan ngikutin pendapatan. Jangan2, nanti dia protes lagi karena gajinya ga cukup untuk hal klasik. Mau begitu terus ampe kapan? Bisa jadi temen gue beneran mati miskin.

Tapi emang puas mah unlimited sih. Sekali nyoba sesuatu terus nagih, ya wasalam. Kadang ga inget kalo ada yang udah baik kasih nasehat.

Pencapaian

Eh, udah akhir taun aja nih. Ga berasa yee. Ga berasa juga umur gue udah kepala tiga tahun ini, heu heu heu.

Di postingan kali ini, gue mau bahas soal pencapaian. Jadi singkat kata, sepanjang 2018, gue ga merasa punya pencapaian apapun. Mau ngeblog setiap hari aja sulit. Padahal itu sepele.

Karena ngebahas pencapaian, maka harusnya gue juga bahas target taun depan dong. Tapi, berhubung ga ada yang dicapai tahun ini, maka gue merasa ga perlu bikin resolusi. Toh 2019 abis terus harus buat resolusi lain untuk 2020. Ribet ah.