Perantau

Sering ga sih kita ketemu sama perantau? Di jakarta, kota tempat gue ngantor, ada banyaaaak banget. Dateng dari bandung, surabaya, jogja, medan, makassar, lombok, papua, dll. Jakarta tuh ibaratnya indonesia mini.

Nah, ada yg menarik menurut gue soal perantau ini. Rasanya kita sepakat penyakit yg sering diderita mereka yang asli dari luar wilayah perantauan tuh adalah ‘kangen sama kampung halaman’. Biasanya itu akan menentukan level ketangguhan seseorang dalam menghadapi tantangan.

Nah, gue ngeliat ada lagi penyakit lain dari beberapa perantau yg gue kenal. Nama penyakitnya apa ya? Gue sendiri suka bingung utk ngerangkainya dalam kata2, hahah.

Tp dari pengamatan, ada perantau yg rupanya seperti disorientasi. Bukan ga paham waktu atau arah kiri kanan. Ini mereka kayak ngerasa hidup tuh ngebingungin. Jadi mereka kadang2 suka ngomong yg berlebihan.

Contoh, ada yg pernah bilang ga tau mau ngapain. Trs ada lagi yang lebih milih menganalisis hidupnya ketimbang ngejalanin alias ya diem aja dan ngejawab lagi mikir kalo ditanya lagi apa. Saban ketemu yg kaya gitu2, gue akhirnya denger satu kalimat keluar dari mulut mereka, ‘hidup kok berat amat’.

Ya elaaaaaah.

Padahal dulu gue selalu mikir yg namanya org merantau, pasti mereka tuh kulit badak, paling niat kalo mau dapet sesuatu, lebih luas wawasannya, atau apalah yg bagus2.

Pada akhirnya ada yang ampe bilang mau pulang kampung. Tp ditanya mau ngapain di kampungnya itu, dia blm tau. Ditanya knp mau plg kampung, ga tahan sama suasana kota besar. Trs ngapain dulunya dateng ke jakarta? Kan bikin penuh aja, malah ngabisin udara.

Ke sininya, gue ngeliat mereka yang kayak lost hope, cuma asik ngobrol2 ama temen2nya tanpa dapet insight apapun. Atau main instagram skrol atas bawah pencet tombol love. Intinya mah ga produktif lah.

Entah gue ga beruntung ketemu orang macam itu atau justru sebaliknya ya?

Males yang Kebangetan

Setiap minggu ada lah gue kepikiran soal blog ini. Saban buka browser, gue ada beberapa kali ketik papermata dot me dan nampak lah situs yang postingannya bulan mei lalu. Buset. Sekarang padahal udah bulan oktober.

Selain kaget, ada rasa takut juga setiap kali buka blog. Tepatnya, takut ngga tahu mau nulis apa. Padahal, ada kawan gue yang lancar aja update blognya. Sementara gue, seperti judul di atas, selalu males yang kebangetan.

Alasan gue untuk posting sekarang adalah karena hari ini libur. Gue ngga mau nurutin kalbu yang berbisik supaya lanjut tidur mumpung today ngga kerja. Selepas ngulet ngga karuan di kasur, cium-cium guling, langsung lah mandi. Sembari mandi saya mikir mau ngeblog di coffee shop ah biar gaul. Dan jadilah.

Dulu gue pernah berkesempatan berbincang sama Enda Nasution, cowok yang dikenal sebagai bapak blogger Indonesia. Topik obrolan juga soal blogger sekarang yang kesulitan melakukan maintenance. Apalagi sih kalo bukan karena pekerjaan yang akhirnya selalu bikin nunda-nunda untuk ngeblog. Menurutnya, prestasi besar kalo memang bisa ngerawat blog dan bukan sekadar bayar hosting dan domain tiap tahunnya, tapi juga rajin nulis.

Gue sendiri yang hampir setiap harinya menulis berita untuk salah satu surat kabar terbesar di Indonesia juga selalu terkendala males. Dalam kepala gue selalu aja ada pikiran ah kan capek ngetak-ngetik, ah kan capek ngeliat layar laptop, ah kan capek mikir untuk nulis, dan lainnya.

Tapi, sekarang sudah kelar masalah malesnya. Seperti kata Stephen King, walau gue ngga terlalu suka sama karya-karyanya doski, menulis tuh jangan terpengaruh mood dan semangat harus diciptakan, bukan ditunggu kedatangannya. Yah, dipikir-pikir bener juga.